Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Alex Tampubolon

Seorang yang selalu mengatakan yang benar adalah benar yang salah adalah salah.

Indeks Partai Terkorup

OPINI | 13 March 2014 | 10:00    Dibaca: 655   Komentar: 2   0

Kader Partai Golkar masih menempati urutan pertama dari daftar kader parpol yang terjerat kasus korupsi sepanjang tahun ini. Kemudian Posisi kedua ditempati oleh  kader dari Partai PDIP.

Indonesia Corruption Watch (ICW) menyatakan bahwa indeks korupsi partai politik tahun 2002-2014 menunjukan bahwa PDIP menjadi partai yang terkorup dengan mempunyai indeks 7,7 persen, PAN (5,5 persen), Golkar (4,9 persen), PKB (3,3 persen) , PPP (2,7persen), PKPI (2,1 persen), Gerindra (1,9 persen), dan Demokrat (1,7 persen). Indeks korupsi ini bisa diartikan sebagai “jumlah koruptor per satu juta suara”.

Sedangkan menurut data Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sejak tahun 2005-2013 hasilnya adalah 40 kader Golkar terbukti koruptor, diikuti PDIP 27 kader, Demokrat (17), PAN (8), PPP (8), PKB (2), Gerindra (2), PBB (2), PBR (2), PKS (1), dan terakhir PKPI (1).

Adapun mengenai korupsi di Partai Demokrat, partai tersebut tidak kompromi terhadap korupsi. Menurut Ruhut Sitompul, Partai Demokrat tidak akan melindungi apabila ada kader yang terindikasi terlibat kasus korupsi sebelumnya. Menurut penulis hanya Partai Demokrat yang berkomitmen terhadap pemberantasan korupsi di Indonesia dan itu sudah banyak dibuktikan. Mari kita bebaskan Indonesia dari para koruptor dan mencegah terjadinya korupsi yang dapat menggerus keuangan negara.

Salam Kompasiana

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kegigihan Anik Sriwatiah Berdayakan Mantan …

Hadi Santoso | | 30 May 2015 | 17:29

Ayo Jalan-jalan ke Lapangan Banteng Jakarta! …

Amirsyah | | 30 May 2015 | 16:31

Mini Market Tanpa Miras, Kita Lihat …

Kompasiana | | 30 May 2015 | 18:33

Fenomena Gelombang Panas, Saatnya …

Alifiano Rezka Adi | | 30 May 2015 | 18:04

Sambutlah: Kompasiana Baru 2015 yang Lebih …

Kompasiana | | 20 May 2015 | 19:02


TRENDING ARTICLES

Menpora & PSSI, Silahkan Menikmati …

Djarwopapua | 3 jam lalu

Kesamaan Sepp Blatter dan PSSI: Jokowi Tak …

Ninoy N Karundeng | 3 jam lalu

Ini Alasan Wapres JK Membela Budi Waseso …

Abd. Ghofar Al Amin | 6 jam lalu

Gagasan Khilaf Khilafah …

Iqbal Kholidi | 11 jam lalu

Salah Membaca Gestur, Calon Doktor Itu …

Muhammad Armand | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: