Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Gunawan

Blogger & Praktisi IT @GUNWANug https://www.facebook.com/gunawankompasianer PIN BB 7961DB9F

Fenomena Bunda Atut dan Ratu Putri (Nama yang Tertukar)

OPINI | 17 October 2013 | 08:31 Dibaca: 839   Komentar: 27   3

Ilustrasi (foto tribunnews.com)

Ini bukan kisah seperti sinetron dengan judul “Nama yang Tertukar”. Sengaja saya beri judul yang tertukar karena fenomenanya sebenarnya seperti itu. Kenapa gubernur banten saya beri nama bunda Atut padahalkan nama sebenarnya Ratu Atut. Sedangkan Bunda Putri saya beri nama Ratu putri.

Ya, tepat sekali pikiran anda. Kok bisa sama ya pikiran kita. Memang dalam kenyataannya yang menjadi ratu sebenarnya si Putri ini. Makanya saya beri gelar dia sebagai Ratu putri. Betapa tidak, seorang sekaliber SBY yang notabene menjabat sebagai presiden Indonesia bisa tunduk dan minta pertimbangan Ratu Putri untuk urusan resufle kabinet. “Opo tumon” kata orang Jawa, “amang tahe” kata orang Batak. Entah betul entah salah hehe.

Kalaulah memang benar SBY meminta pertimbangan dari Ratu Putri, berarti memang benar-benar negeri ini telah dikuasai seorang ratu yang bernama Putri ini. Kita lihat saja ekspresi SBY menangkal tuduhan itu. Dengan hiperbola 1000% dan 2000% nya. Kalau anak alay menyebutnya “lebay” dan tidak “segitunya kaleee”, masa sampai 2000% LHI bohong. Padahal LHI waktu memberi kesaksian dibawah sumpah kitab suci.

Apakah SBY juga berani disumpah diatas kitab suci dengan pernyataannya tidak mengenal ratu Putri? Tak ada yang berani meminta SBY untuk bersumpah kecuali saya. Itu pun hanya melalui kompasiana hehehe.

Kembali ke Bunda Atut, beliau sebenarnya belum pantas menyandang gelar ratu. Ratu itu gak pernah atut (baca takut). Ratu itu adalah wanita super sehingga bisa memimpin kerajaan (dinasti) dengan baik dan bisa mensejahterakan rakyatnya (warga Banten). Pernah dengar kisah Ratu Tribuwana Tungga Dewi kan, beliau mampu memperluas kekuasaan Majapahit karena memiliki seorang patih yang sangat terkenal yaitu patih Gajamada (apa hubungannya ya). Ya, kenapa bunda Atut jadi takut ketika adik nya Tubagus Wawan tertangkap KPK. Apakah memang Bunda Atut terlibat? Masih menjadi tanda tanya.

Bunda Atut hanyalah seorang ibu yang salah mengasuh anak-anak dan kerabatnya sehingga mereka berbuat kecurangan. Sebenarnya kata bunda juga tidak cocok dilabelkan pada namanya. Karena biasanya bunda itu adalah wanita yang sangat bijak menjadi pengayom anak-anak dan menenangkan dan menyenangkan hati suaminya.

Tapi sudahlah , semua fenomena ini sudah terjadi di negeri yang lucu ini. Walau katanya rakyatnya banyak yang susah. Namun mobil-mobil mewah masih berseliweran. Mal-mal megah masih ramai pengunjungnya. Rumah-rumah megah masih terus dibangun di areal yang dulunya sawah yang sudah ditimbun. Entahlah mereka berbelanja atau hanya sekedar cuci mata. Atau malah menjajakan diri.

Salam Kompasiana

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mau Ribut di Jerman? Sudah Ijin Tetangga …

Gaganawati | | 24 October 2014 | 13:44

Pesan Peristiwa Gembira 20 Oktober untuk …

Felix | | 24 October 2014 | 13:22

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pelayanan Sertifikasi Lebih Optimal Produk …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 24 October 2014 | 07:31

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Kemana Pak Dahlan Iskan? …

Reo | 7 jam lalu

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 12 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 13 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 15 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Preman …

Bhre | 7 jam lalu

Bercanda, Berfilsafat! …

Wahyudi Kaha | 8 jam lalu

Persipura Punya 5 Kandidat Pelatih Baru …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Hujan …

Gusranil Fitri | 8 jam lalu

Renungan Malam Tahun Baru 1436H: Ketika Doa …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: