Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Gunawan

Blogger & Praktisi IT @GUNWANug https://www.facebook.com/gunawankompasianer PIN BB 7961DB9F

Jokowi: Eyang Amin Rais Bikin Ulah Lagi

OPINI | 25 September 2013 | 06:37 Dibaca: 4324   Komentar: 52   10

 Ketua Majelis Pertimbangan Pusat Partai Amanat Nasional, Amin Rais. | kompas.com/dani prabowo

Ketua Majelis Pertimbangan Pusat Partai Amanat Nasional, Amin Rais. | kompas.com/dani prabowo

Setelah ketenaran Eyang Subur meningkat tajam karena kasus perdukunan alias klenik serta memperistri lebih dari 4 wanita mencuat di media. Maka popularitas Eyang Subur sanghat tinggi menutupi kasus Sapi yang saat itu juga sedang heboh dan juga kasus anak Menteri Hatta yang menabrak dan menghilangkan nyawa manusia.

Seperti halnya eyang Subur, eyang Amin Rais sepertinya juga mau cari sensasi. Di penghujung usianya yang sudah senja dan bisa dibilang sudah “bau tanah”. Namun ucapannya sebagai orang yang sudah tua tidak menunjukkan kebijaksanaan.Baca beritanya di sini.

Alih-alih memberi nasehat yang bagus untuk kemajuan bangsa dan negara, akan tetapi cibirannya sangat menyesakkan dada bagi seorang Jokowi. Ya, mungkin pak Jokowi tidak mengambil hati ucapan eyang Amin yang memang sudah mulai pikun itu. Namun secara manusiawi pasti pak Jokowi merasa tersinggung walau tak diungkapkan ke publik dengan membalas ucapan eyang Amin. Bukan type Jokowi membalas saat dihina atau dicibir seperti itu.

Dituduh dan dihina yang lebih sadis seperti ejekan Ruhut kepada Jokowi tentang anak tukang meubel juga tak membuat jokowi menyerang balik Ruhut. Apalagi dengan ocehan Eyang Amin. Jokowi tak mau mengotori hatinya dan budi pekertinya yang luhur untuk melawan eyang yang sudah sepuh. Maka biarkan saja eyang mau ngoceh apa terserah.

Publik akan bisa menilai sendiri sikap kenegarawanan eyang yang picik. memandang sesuatu dengan untung rugi dan takut tersaingi oleh orang yang lebih maju namun  bukan dari kelompoknya. Eyang merasa khawatir karena Jokowi bukan kader PAN atau kader partai Islam yang militan seperti yang diharapkannya. Maka timbullah ide gilanya yang “kepagian” tentang poros tengah jilid II untuk menjegal pencapresan Jokowi.

Eyang Amin yang sudah gagal dalam mewujudkan segala impiannya sepertinya masih merasa ingin mewujudkan cita-citanya dengan mengangkat Hatta Rajasa kader PAN satu-satunya yang bisa diharapkan menaikan PAN mengatur negeri ini. Namun sayang elektabilitas Hatta jauh dibawah Jokowi. inilah yang membuat eyang Amin “gulung kuming” atau uring-uringan. Sehingga segala ucapannya ingin menjatuhkan Jokowi.

Eyang Amin tak sadar bahwa ucapannya itu akhirnya menonjok muka keriputnya sendiri. Berharap ucapannya didengar banyak orang, malah berbuah cacian untuk si eyang. Jokowi memang tak membalas, memang bukan type Jokowi yang suka membalas serangan. Jokowi tetap elegan bekerja untuk rakyat.

Hal itulah yang kemudian ucapan eyang ditanggapi sinis oleh rakyat dan menambah keyakinan rakyat bahwa memang Jokowi lah satu-satunya anak bangsa di negeri ini yang sedang mereka nantikan untuk memimpin negeri ini menuju negeri yang makmur bermartabat, adil dan sejahterah.

Salam-Kompasiana.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bukti Nyata Power Sosial Media; Jonan, Ahok, …

Prayitno Ramelan | | 23 November 2014 | 10:59

Supermaterial yang Akan Mengubah Wajah Dunia …

Rahmad Agus Koto | | 23 November 2014 | 11:02

Akrobat Partai Politik Soal Kenaikan BBM …

Elde | | 22 November 2014 | 21:45

Awal Musim Dingin di Gunung Manin, Daejeon, …

Ony Jamhari | | 23 November 2014 | 11:49

Nangkring dan Blog Reportase Kispray: …

Kompasiana | | 12 November 2014 | 11:39


TRENDING ARTICLES

Selamat ke Pak Tjip, Elde dan Pakde Kartono …

Pakde Kartono | 6 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 14 jam lalu

Catatan Kompasianival 2014: Aksi Untuk …

Achmad Suwefi | 16 jam lalu

Duuuuuh, Jawaban Menteri ini… …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51

Zulkifli Syukur, Siapanya Riedl? …

Fajar Nuryanto | 21 November 2014 22:00


HIGHLIGHT

Bagaimana Menjadi Penulis Opini, Kuliah …

Hendi Setiawan | 9 jam lalu

Di bawah Alunan Malam …

Arrizqi Titis Anugr... | 9 jam lalu

Cenderamata Kompasianival 2014 …

Mabate Wae | 9 jam lalu

Awal Musim Dingin di Gunung Manin, Daejeon, …

Ony Jamhari | 9 jam lalu

Benarkah Reformasi Birokrasi Harus Dipaksa? …

Efendy Naibaho | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: