Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Djohan Suryana

Hobby : membaca, menulis, nonton bioskop dan DVD, mengisi TTS dan Sudoku. Anggota Paguyuban FEUI Angkatan 1959

Jokowi: Calon Presiden PDI-P

OPINI | 07 August 2013 | 09:05 Dibaca: 800   Komentar: 21   2

Undang-undang No. 42 Tahun 2008 tentang Pemilu Presiden dan Wakil Presiden mensyaratkan bahwa sebuah partai politik (parpol) hanya dapat sendirian mencalonkan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) apabila memperoleh 20 persen kursi DPR atau 25 persen suara nasional. Inilah yang disebut sebagai presidential threshold.

Dari 9 (sembilan) fraksi DPR, fraksi Partai Demokrat (PD), Partai Golkar, PDI-P, Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) menolak revisi UU tersebut. Sedangkan 4 (empat) fraksi lainnya menghendaki revisi, yaitu fraksi PKS, PPP, Gerindra dan Hanura (Kompas 7/8/2013). Karena mungkin empat parpol yang terakhir ini kurang percaya diri mampu mencapai presidential threshold tersebut.

Dengan demikian, konvensi PD untuk menjaring calon presiden 2014 juga akan sia-sia apabila PD tidak mampu mencapai presidential threshold karena elektibilitasnya saat ini sangat kurang meyakinkan. PD pun harus berkoalisi dengan parpol lainnya. Sementara itu dalam Anggaran Dasar PD tercantum syarat bahwa penentuan capres ditetapkan oleh Ketua Majelis Tinggi, yaitu SBY. Subyektivitas serta unsur like and dislike akan memicu perdebatan baru. Disamping itu capres yang terpilih melakui konvensi PD belum tentu memiliki elektibilitas tinggi sehingga pada akhirnya PD harus berkoalisi dengan parpol lainnya.

Nah, yang paling ideal adalah kalau PDI-P berani mengambil keputusan yang spektakuler dengan mencalonkan salah seorang kadernya yang selama ini memiliki elektibilitas tinggi : Jokowi. Seandainya saja Megawati merendahkan hatinya untuk “mengalah” maka pencalonan Jokowi akan berlangsung mulus. Sebab hanya Jokowi lah satu-satunya capres potensial yang dimiliki oleh PDI-P.

Begitu nama Jokowi muncul sebagai capres maka kemungkinan besar PDI-P akan memperoleh suara lebih daripada 25 persen sehingga mampu mengusung nama Jokowi sendirian tanpa berkoalisi dengan parpol lain. Dan parpol-parpol lainnya itu justru akan datang kepada PDI-P untuk minta kursi menteri. PDI-P akan berada diatas angin. Tetapi sebaliknya, jika PDI-P melepaskan peluang ini maka tidak ada lagi kesempatan emas bagi PDI-P untuk bangkit kembali.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Manajemen Mudik …

Farida Chandra | | 25 July 2014 | 14:25

Quo Vadis Jakarta Baru? …

Shendy Adam | | 25 July 2014 | 14:41

Sensasi Rafting di Kali Oyo Gunungkidul …

Tri Lokon | | 25 July 2014 | 15:27

Keras, Tegas dan Tajam Suara Politik di …

Hendrik Riyanto | | 25 July 2014 | 12:45

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Dilema MK …

Akhmad Yunianto | 12 jam lalu

Kunjungan Clinton ke Aceh, Misi Kemanusiaan …

Rafli Hasan | 15 jam lalu

Demokrasi ala SBY Jadi Perhatian Pakar Dunia …

Solehuddin Dori | 16 jam lalu

Kebijakan Obama yang Bikin Ciut Nyali Orang …

Andi Firmansyah | 17 jam lalu

Mengapa Harus Jokowi yang Terpilih? …

Ryan Perdana | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: