Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Tomy Khan

Pengamat Politik

Awas, Caleg Selingkuh!

OPINI | 28 July 2013 | 16:59 Dibaca: 358   Komentar: 2   1

Komisi Pemilihan Umum (KPU) tengah menyiapkan regulasi yang mengatur rekening dana kampanye caleg, harus transparansi dan dilaporkan pembukuannya dalam peraturan KPU tentang Dana Kampanye. Bahkan KPU berencana membuka rekening khusus untuk masing-masing caleg.

Yang perlu dicermati dalam konteks ini justru dengan adanya pengetatan dana kampanye mengindikasikan bahwa ada peluang terjadinya perselingkuhan antara caleg dengan para pengusaha atau pemilik modal terutama para pemilik modal ASing.

Jikapun dana kampanye harus terperinci pada rekening caleg, tentu akan bermunculan dana “siluman” yang tidak dapat terungkap pada rekening tersebut. Money Politic yang menjadi sesuatu yang fardhu dalam sebuah seremonial demokrasi adalah lobang lebar yang bisa dimanfaatkan para pemilik modal untuk menggelontorkan dana siluman bagi caleg atau penguasa yang didukungnya.

Tentu kaidah “no free lunch” – tidak ada makan siang gratis- berlaku untuk setiap dolar yang diberikan kepada para caleg. Sebab musykil bagi seorang pemilik modal menggelontorkan dolar untuk mendukung kampanye tanpa ada sebuah ‘deal’ tertentu.

Deal yang diharapkan para pemilik modal bisa berupa berbagai regulasi untuk melicinkan usaha (UU Air, UU SDA, UU Penanaman Modal, UU Tenaga Kerja, dll) dan bagi-bagi tender proyek (penerbitan izin-izin usaha seperti usaha pertambangan, perkebunan, izin impor, dll.).

Hal serupa bisa terjadi pada setiap pemilihan capres-cagub-cabup-cawalkot.

Itulah bagian inti ajaran demokrasi yang dianut sistem kapitalisme (capital=pemilik modal). Para capital lah yang akan mengontrol semua arah kebijakan para penguasa.

[TK] obrolan santai seputar politik

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Rekor pun Ternoda, Filipina Bungkam …

Achmad Suwefi | | 25 November 2014 | 17:56

Pak Ahok Mungutin Lontong, Pak Ganjar …

Yayat | | 25 November 2014 | 21:26

Menunggu Nangkring Bareng PSSI, Untuk Turut …

Djarwopapua | | 25 November 2014 | 21:35

Jangan Sembarangan Mencampur Premium dengan …

Jonatan Sara | | 24 November 2014 | 10:02

Olahraga-olahraga Udara yang Bikin Ketagihan …

Dhika Rizkia | | 11 November 2014 | 13:41


TRENDING ARTICLES

Suami Bergaji Besar, Masih Perlukah Istri …

Cucum Suminar | 5 jam lalu

Anies Baswedan Merobohkan Mental Block Guru …

Pong Sahidy | 5 jam lalu

Telah Ditemukan Sebab Kekalahan Timnas …

Pebriano Bagindo | 7 jam lalu

Tamat Sudah Riwayat Opa Riedl Siap-siap …

Hery | 7 jam lalu

Heboh, Usia 17 Menangi Rp 15 Miliar! …

Jimmy Haryanto | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Bau Apek Hilang dengan Kispray 3 in 1 …

Fadlun Arifin | 8 jam lalu

Revolusi dari desa, Revolusi dari Gagasan …

Basyir Iskandarsyah | 8 jam lalu

Ayah dan Anak Cacat 15 Tahun Tak Tersentuh …

Lugas Wicaksono | 8 jam lalu

Tujuan Jokowi Menaikkan Premium, Inikah …

Rahmad Agus Koto | 8 jam lalu

Nonton Sepakbola Rasa Kesal, Timnas …

Sugiyanto Hadi | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: