Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Aqila Muhammad

pencari jati diri

Berkaca dari Konflik Mesir, SBY Setuju “Kudeta Militer”

OPINI | 16 July 2013 | 09:24 Dibaca: 880   Komentar: 11   0

Presiden Mesir Mohamad Morsi dikudeta militer. Militer menganggap Morsi tidak berhasil memenuhi janji-janjinya untuk mengakhiri krisis multidimensi di Mesir. Militer pun lantas berjanji akan menggelar Pemilu untuk memilih Presiden yang baru.

Kudeta di Mesir itu mengundang Presiden SBY untuk berkomentar. Dalam twitternya SBY bercerita bahwa Presiden Barack Obama dan Menlu Hillary Clinton meminta pendapatnya soal prospek demokratisasi di Mesir.

“Saya katakan pd Obama & Hillary, peran militer sangat menentukan dlm transisi demokrasi. Hal ini juga berlaku di Mesir. *SBY*” tulis SBY dalam akun @SBYudhoyono.

SBY juga menyampaikan bahwa hal serupa telah dilakukan oleh militer Indonesia saat masa transisi demokrasi. “Kpd Obama juga saya katakan, dulu militer Indonesia dukung penuh demokratisasi, seraya lakukan reformasi internal. *SBY*” tulis SBY lagi.

Secara tersurat jelas SBY menyatakan persetujuan atas peran militer dalam mengawal transisi sebuah negara, dalam konteks demokrasi. Sederhananya begini, SBY setuju ada kudeta militer asal atas nama demokrasi, selama tidak terjurumus menjadi semacam pemerintahan junta militer.

Demokrasi tanpa peran Militer, maka chaos yang akan terjadi. Saya tidak bisa membayangkan kalau sipil memegang senjata atau diuniformisasi. Fungsi militer didalam sebuah proses demokrasi adalah agar bisa mengamankan peralihan kekuasaan agar tidak menjadi chaos.

Ada yang berpendapat bahawa sejak kapan demokrasi mengijinkan kudeta militer?

Militer, secara organisasi, tidak boleh mencampuri politik dalam demokrasi? Kalau boleh, mana bisa fair demokrasi, wong dia punya senjata

Tapi menurut saya, peran militer disini bukan kudetanya, tapi proses pengawalan Demokrasinya, sebab Demokrasi tanpa pengawalan maka akan menimbulkan anarkhisme dan chaos. Dan yang bisa mengatasi hal tersebut hanya militer.

Di Mesir, dalam pandangan saya, kekuasaan Mursi sudah tidak demokratis. Mesir seakan akan hanya milik kelompoknya saja dengan mengabaikan kaum dan kelompok lain. Oleh karenanya Militer turun tangan agar tercipta Demokratisasi di Mesir.

Itulah mengapa, sikap pak SBY soal kudeta militer sudah tepat! ***

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Transjakarta vs Kopaja AC, Pengguna Jasa …

Firda Puri Agustine | | 31 October 2014 | 12:36

Kenapa Orang Jepang Tak Sadar Akan Kehebatan …

Weedy Koshino | | 30 October 2014 | 22:57

Juru Masak Rimba Papua Ini Pernah Melayani …

Eko Sulistyanto | | 31 October 2014 | 11:39

Green Bay dan Red Island Beach, Dua Pesona …

Endah Lestariati | | 31 October 2014 | 11:47

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Hasil Evaluasi Timnas U-19: Skill, Salah …

Achmad Suwefi | 4 jam lalu

Kabinet Jokowi Tak Disukai Australia, Bagus! …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | 4 jam lalu

Pencitraan Teruus??? …

Boyke Pribadi | 5 jam lalu

Kabinet Kerja Jokowi-JK, Menepis Isu …

Tasch Taufan | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Demokrasi Pasar Loak …

Budhi Wiryawan | 7 jam lalu

Pak Jokowi Tolong Fokus pada Potensi, Sambil …

Thomson Cyrus | 7 jam lalu

Rayakan Ultah Ke-24 JNE bersama Kompasiana …

Kompasiana | 7 jam lalu

Transjakarta VS Kopaja AC, Pengguna Jasa …

Firda Puri Agustine | 8 jam lalu

Kasus MA, Pornografi dan Siapa Para …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: