Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Slamet Dunia Akhirat

seorang biasa yang hanya bisa menghasilkan tulisan yang biasa-biasa saja. gak punya blog, hanya nongkrong selengkapnya

Piye Kabare, Enak Jamanku To?

OPINI | 14 July 2013 | 12:08 Dibaca: 3706   Komentar: 51   5

Piye kabare, enak jamanku to?

Stiker atau orang sini bilang cap-capan dengan tulisan kaya tersebut diatas sekarang banyak ditemui tertempel dimana saja. Malah yang lebih heboh truk-truk pun tidak mau kalah dengan menggambari bodi truknya persis seperti stiker itu, tentu saja dengan ukuran yang lebih besar menyesuaikan bodi truknya.

Gambar foto Pak Harto dengan senyum khasnya sambil melambaikan tangan. Pak Harto digambar itu kelihatan ganteng dan berwibawa. Di sebelah gambar Pak Harto itulah ada tulisan : Piye kabare, enak jamanku tho?

Saya yang jaman orde baru masih anak2 tidak bisa membedakan enakan mana dulu dengan sekarang. Tapi pengalaman saya sebagai anak dari orang tua yang seorang pensiunan janda bisa merasakan bagaimana jaman orde baru orang tua saya tidak merasa ‘berat’ menyekolahkan anak2nya (6 orang) sampai jenjang SMA.

Dan seingat saya juga, ketika saya sekolah dari SD sampai SMA tidak ada tarikan uang yang sampai menjadi beban orang tua saya. Saya punya kenangan indah ketika masa kuliah ketika waktu itu saya bersama banyak teman yang kurang mampu mendapat bea siswa Supersemar. Sampai sekarang kalo ketemu teman2 mantan penerima beasiswa itu selalu melontarkan gurauan kalau bisa jadi sarjana berkat dibantu pak harto hehehe…

Dan sekarang, di orde reformasi ini ketika saya sudah menjadi orang tua dan mempunyai anak yang baru masuk TK, saya merasakan sangat mahalnya biaya pendidikan saat ini. Sampai2 teman saya menulis status galau di FB nya : tahun ini daftar ulang anak sih gak ada masalah, yang bikin masalah kan bayar ulangnya :(
Mbah Marto pensiunan polisi tetangga sebelah rumahlah yang sering membuat opini dan cerita ke anak2 muda kampungku, kalo memang jaman orde baru atau jaman pak harto lebih enak dari jaman sekarang. Biasanya saya kalo diceritaain itu hanya tersenyum gak menanggapi, tapi kali karena penasaran akhirnya tanya juga alasannya:

“Kenapa sih mbah dari dulu crita2 kalo jaman pak harto lebih enak dibanding sekarang?

“Ya iyalah le… Jaman dulu kan Nyaine (maksudnya istri mbah marto - red) masih muda, masih kinyis2… Kalo sekarang tuh dia udah nenek2…”
.
.
.
Selamat menjalankan ibadah puasa

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Airin Menjawab Kritik Kinerja [HUT ke-6 Kota …

Gapey Sandy | | 26 November 2014 | 07:09

Rembug Provinsi, Ajang Dialog Menata Jakarta …

Nur Terbit | | 26 November 2014 | 15:41

Nangkring bareng Litbang Kementerian …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 19:25

Minta Maaf Saja Tidak Cukup, PSSI! …

Achmad Suwefi | | 26 November 2014 | 11:53

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07


TRENDING ARTICLES

Maaf Anang, Aurel Tak Punya Suara dan Aura …

Arief Firhanusa | 4 jam lalu

Ini Kata Menpora Terkait Gagalnya Timnas …

Djarwopapua | 9 jam lalu

Teror Putih Pemecah Partai Politik …

Andi Taufan Tiro | 9 jam lalu

Pak JK Kerja Saja, Jangan Ikutan Main di …

Hanny Setiawan | 10 jam lalu

Kisruh Golkar, Perjuangan KMP Menjaga …

Palti Hutabarat | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Mengenal Autisme Lebih Dalam …

Nur Hidayati | 7 jam lalu

AKSES: Jangan Merasa Tenang Karena Anak …

Rahman Hanifan | 8 jam lalu

Cerita Kuliah Lapangan: Pengalaman Ngajar …

Siti Madiniah | 8 jam lalu

Nyawa Golkar Tinggal Seperempat …

Thamrin Dahlan | 8 jam lalu

Review “Attila Marcel”, Fantasi Komedi …

Irvan Sjafari | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: