Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Agama Politik Bukan Politisasi Agama

REP | 06 June 2013 | 17:33 Dibaca: 363   Komentar: 2   1

Banyak kalangan cendikiawan berkesimpulan kalau telah terjadi politisasi agama dalam Islam, sehingga terdapat pemikiran perlunya dipisahkan antara kepentingan politik dengan Islam. Seolah terjadi desakralisasi agama, kalau agama ditempatkan sebagai rana politik. Padahal dalam sejarah Islam memang islam tak bisa di pisahkan dari kepentingan agama politik. Ratusan ayat ayat Quran menunjuk pada dakwah Nabi Muhammad sangat politis sekali , tetapi sebenarnya nabi Muhammad juga seorang politisi Tuhan yang dihadirkan untuk membangun dunia politik monotheisme. Sebuah politik yang bercabang dari buah wahyu Tuhan, atau treandinya bisa disebut Tauhid politik.

Kalau politik diartikan suatu “aturan tata negara”. Maka Islam sejak Awal menghadirkan sosok agama yang erat kaitannya dengan disiplin ketatanegaraan.Terutama dalam aturan aturan rumah tangga ditata atas lembaran wahyu yang mewajibkan membangun rumah tangga diatas pernikahan dengan segala aturannya. Juga seperti hukum rejam, potong tangan adalah perwujudan dari agama politik yang sinergik dengan kekuatan wahyu. Hingga pembagian harta waris, kebijakan dalam dan luar negeri Islam itu telah ada dijaman Nabi, dan adalah tidak benar kalau Islam berjalan tanpa politik. Tentu saja Politik pola Islam tidak berdiri diatas rekayasa dan undang undang gubahan manusia, tetapi berdasarkan wahyu Allah yang ditetapkan agar manusia taat pada-Nya. Sedangkan teokrasi juga bukan tipikal Islam, karena teokrasi masih lebih pada politisasi agama

Jika ada pikiran guna melemahkan  Islam dengan slogan “ Islam yes, dan Negara islam no” itu justru termasuk “pola pemikiran” yang berusaha melemahkan Islam sebagai sebuah agama yang lengkap dengan demensi politiknya. “Politisasi agama” yang lahir dari kandungan politisasi agama dijaman Necia, yang  memaksa gereja menerima agama menurut porsi teologi trinitarium telah menyampakkan agama dalam politik perang yang berkepanjangan, tentunya tidak sama dengan Islam yang sejak awal lahirnya dengan bobot politik. Karena islam meletakkan Islam sebagai prinsip politik yang sakral, bebas dari tekanan tekanan kepentingan kelompok dan golongan, bersatu didalam lingkaran “daulah Islamiyah”. Pada hakikatnya konsep konsep negara non Islam yang memaknani hidupnya dengan sekuler tak lebih dari sebuah peradaban agama sebelum Islam. Hal itu bisa ditangkap dalam pola kepemimpinan dalam negara negara sekuler yang nuansa politisasinya menunggang agama agama non Islam. Sehingga di amerika sangat dipastikan, apakah agama mereka “ Islam atau bukan” , untuk bisa diterima masyarakat non islam yang mayoritas di amerika. Kalau itu sekularisasi model amerika, lalu buat apa mempersoalkan Islam atau tidak, mestinya issu agama tidak menjadikan amerika masih harus memilah pilihan Islam atau Tidak.

Sedangkan upaya pendangkalan aqidah yang dilakukan gerakan anti Islam semacam JIL, dan jaringan jaringan lainnya adalah sebuah muatan agama diluar Islam. Sentuhan pemikirannya didalamnya lebih besar prasangka terhadap Islam dari pada bicara sejarah islam secara jujur. “ Islam Yes dan negara atau partai Islam  no” itu hanya sekedar lelucun  naka negeri yang tidak puas belajar dibangku sekolah dan mencari jati diri berdasarkan pengembangan pemikiran yang dirakit lewat aktualisasi akal dan “ijtihad kebablasan”.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Cerita di Balik Panggung …

Nanang Diyanto | | 31 October 2014 | 18:18

Giliran Kota Palu Melaksanakan Gelaran …

Agung Ramadhan | | 31 October 2014 | 11:32

DPR Akhirnya Benar-benar Terbelah, Bagaimana …

Sang Pujangga | | 31 October 2014 | 13:27

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Inikah Sinyal PKS Bakal Cabut UU Pornografi? …

Gatot Swandito | 8 jam lalu

Hasil Evaluasi Timnas U-19: Skill, Salah …

Achmad Suwefi | 13 jam lalu

Kabinet Jokowi Tak Disukai Australia, Bagus! …

Aqila Muhammad | 13 jam lalu

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | 13 jam lalu

Pencitraan Teruus??? …

Boyke Pribadi | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: