Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Pakde Kartono

Sayang istri, sayang anak, makanya disayang Allah

SBY dan Megawati Pemimpin yang Lucu

OPINI | 01 June 2013 | 19:40 Dibaca: 1369   Komentar: 38   4

Setiap tanggal 1 Juni diperingati oleh seluruh rakyat Indonesia sebagai hari lahirnya pancasila. Hal ini disebabkan pada tanggal 1 Juni 1945, presiden RI Soekarno menyampaikan pidato secara spontan yang dikenal dengan judul pidato “Lahirnya Pancasila”, dimana dalam pidato tersebut terkandung nilai-nilai yang sekarang kita kenal dengan istilah Pancasila.

Isi pidato presiden RI Soekarno pada tanggal 1 Juni 1945 adalah sebagai berikut : “Sekarang banyaknya prinsip: kebangsaan, internasionalisme, mufakat, kesejahteraan, dan ketuhanan, lima bilangannya. Namanya bukan Panca Dharma, tetapi saya namakan ini dengan petunjuk seorang teman kita ahli bahasa - namanya ialah Pancasila. Sila artinya azas atau dasar, dan diatas kelima dasar itulah kita mendirikan negara Indonesia, kekal dan abadi.”

Sejak saat itu (1 Juni 1945) dikenal dengan hari lahirnya dasar negara Indonesia, Pancasila. Dan saat ini, setiap tanggal 1 Juni presiden menyampaikan pidato terkait perayaan hari lahirnya Pancasila, seperti yang biasa dilakukan Presiden setiap tanggal 17 Agustus, untuk memperingati hari kemerdekaan RI.

Ada yang unik di perayaan hari lahirnya Pancasila tanggal 1 Juni 2013 ini, mantan presiden RI ke 5, yang juga Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri di Tugu Proklamasi mengingatkan janji Presiden SBY yang pada 1 Juni 2011 saat pidato kenegaraan telah menjanjikan kepada seluruh rakyat Indonesia, termasuk Megawati Soekarno Putri akan menjadikan 1 Juni sebagai hari libur nasional.

Megawati mengatakan “Kami mengusulkan 1 Juni ini libur nasional, sampai sekarang belum dilakukan, Jadi kami ingin hal tersebut dilakukan, Ini tonggak sejarah bangsa yang luar biasa tapi justru sepertinya diabaikan.”

Waduh, saya tertawa geli melihat perilaku presiden RI ke 6 SBY dan mantan presiden RI ke 5 Megawati Soekarno Putri. Kenapa saya tertawa geli dan jadi senyum-senyum sendiri ? Ada beberapa alasan, yaitu :

1. Untuk apa presiden SBY berjanji menjadikan 1 Juni sebagai hari libur nasional, sebab hari libur nasional kita sudah terlalu banyak, ditambah hari libur keagamaan. Kalo libur terus, kapan kita bekerja? Kapan anak-anak sekolah?

2. Untuk apa Megawati Soekarno Putri menagih janji presiden SBY untuk menjadikan 1 Juni sebagai hari libur nasional?
- Apa gak ada janji presiden SBY lainnya yang lebih penting, misal menurunkan harga cabe, bawang dan daging sapi, atau menurunkan harga BBM?
-Apa Bu Mega lupa bahwa SBY sudah biasa tidak menepati janji, sampai-sampai tokoh lintas agama menyatakan SBY berbohong. SBY juga manusia, bisa salah, bisa lupa, bisa ingkar janji, SBY bukan merpati, yang tak pernah ingkar janji.
-Apa bu Mega lupa kampanye SBY dan elit partai demokrat di pemilu 2009 ‘Katakan tidak pada korupsi’, kenyataannya, bintang iklan kampanye tersebut, sebagian besar menjadi tersangka korupsi (Anas Urbaningrum, Andi malarangeng, Angelina Sondakh).

Jadi menurut saya, baik SBY maupun Megawati pemimpin yang lucu, lebih lucu dari Aziz dan Nunung di Opera Van Java.

Selamat Malam Indonesia

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menyelamatkan 500 Generasi Muda dari Dampak …

Thamrin Dahlan | | 19 September 2014 | 20:47

Dangdut Koplo Pengusir Jenuh, Siapa Mau? …

Gunawan Setyono | | 20 September 2014 | 08:45

“Apartemen” untuk Penyandang …

Arman Fauzi | | 19 September 2014 | 14:10

Saya, Istri dan Kompasiana …

Tubagus Encep | | 20 September 2014 | 08:00

Beli Bahan Bakar Berhadiah Jalan-jalan ke …

Advertorial | | 20 September 2014 | 07:12


TRENDING ARTICLES

Heboh!Foto Bugil Siswi SMP Di Jakarta …

Adi Supriadi | 2 jam lalu

Kisah Perkawinan Malaikat dan Syaiton …

Sri Mulyono | 3 jam lalu

Beda Kondisi Psikologis Pemilih Jokowi …

Rahmad Agus Koto | 3 jam lalu

Tidak Rasional Mengakui Jokowi-Jk Menang …

Muhibbuddin Abdulmu... | 11 jam lalu

Malaysian Airlines Berang dan Ancam Tuntut …

Tjiptadinata Effend... | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Puluhan Kompasianer Tanggapi Ulah Florence …

Kompasiana | 7 jam lalu

Sate Khas Semarang yang ada Di Jakarta …

Kornelius Ginting | 8 jam lalu

Browser Chrome Tidak Cocok Untuk Membuka …

Ruslan | 8 jam lalu

Andromax Pilihanku dalam Komunikasiku …

Dedy Sigid Setiawan | 8 jam lalu

Bang Ahok Jangan Bikin Malu Kami Ya …

Betterthangood Ina | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: