Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Wijaya Kusumah

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta selengkapnya

PKS si Anak Singkong, Lalu Siapa si Anak Kingkong?

REP | 28 May 2013 | 19:09 Dibaca: 1804   Komentar: 49   25

Sedih juga melihat partai keadilan sejahtera (PKS) diobok-obok media arus utama. Sebagai orang yang awam politik dan bukan kader PKS, saya melihat adanya ketidak-adilan. PKS benar-benar menjadi si anak singkong. Dijadikan bulan-bulanan pemberitaan media akhir-akhir ini.

Wong cilik, sedang dikerjai oleh wong licik!

Saya masih menaruh harapan pada partai kader ini. Sistem dan mesin partainya dibuat tanpa ketokohan seseorang. Beda banget dengan partai si anak kingking eh kingkong. Nampak jelas ada figur tokoh di dalamnya. Anda pasti tahu nama partainya.

PKS si anak singkong semoga tak menjadi sombong. Teruslah rendah hati dan memberikan keteladanan. Teruslah berjuang di jalan Allah, dan yakinlah bahwa di dalam kesulitan itu pasti akan ada kemudahan.

Biarkan media arus utama tak berpihak, dan teruslah menciptakan informasi yang benar di dunia maya. Jangan pernah memfitnah, apalagi menghujat orang lain. Lebih baik perbanyak saja introspeksi diri. Ingatlah sifat nabi, Sidiq, Tabligh, Amanah, dan Fatonah.

Cacian dan makian jadikan obat mujarab. Kritik dan saran jadikan panduan untuk berbuat lebih baik. Website PKS Piyungan yang ramai haruslah diisi dengan tulisan yang menyegarkan. Kader PKS harus bisa menulis dan menciptakan infomasi baru di internet. Tulisan harus dilawan dengan tulisan.

Kata harus dilawan dengan kata dan bukan mata. Marah tak pernah menyelesaikan persoalan. Jadilah orang yang arif bijaksana. Satu kata antara perkataan dan perbuatan.

Sebagai seorang blogger yang netral dari belenggu partai, saya tak berkeberatan bila tulisan saya di copas ke website lainnya. Asalkan tetap menuliskan sumbernya, dan mencantumkan nama penulisnya. Bagi saya silahkan saja. PKS si anak singkong harus dibela dari media arus utama yang tidak memihak.

Saya suka tertawa geli bila ada blogger yang menulis kalau Omjay kader PKS. Memang sih kalau dilihat body saya mirip mantan presiden PKS. ¬†Bahkan beberapa teman di sekolah sering menggoda, LHI kok bisa ada di sini? Bukankah lagi ditahan KPK? WKwkwk,…..

Mohon maaf kalau saya menyebut PKS si anak singkong. Semoga tak membuat marah yang membacanya. Ini hanya sebagai perumpamaan saja. Sebab PKS tak punya media yang kuat seperti si anak kingkong. Mereka bisa membayar orang untuk menyebarkan berita dan cerita.

Tetapi percayalah, ada media yang paling kuat dari media yang ada. Media itu bernama Al Amin. Dapat dipercaya!

Jadikan kader PKS menjadi orang yang dapat dipercaya, dan memegang sifat kenabian.  Itulah media yang paling canggih di dunia.

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

http://wijayalabs.com

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kekecewaan Penyumbang Pakaian Bekas di …

Elde | | 25 October 2014 | 12:30

Rafting Tidak Harus Bisa Berenang …

Hajis Sepurokhim | | 25 October 2014 | 11:54

10 Tanggapan Kompasianer Terhadap Pernikahan …

Kompasiana | | 25 October 2014 | 15:53

Dukkha …

Himawan Pradipta | | 25 October 2014 | 13:20

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 14 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 15 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 15 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

Gayatri Wailissa Anggota BIN? …

Prabu Bolodowo | 8 jam lalu

Ketika Berada di Bukit Wantiro …

Voril Marpap | 8 jam lalu

Hatta Rajasa Tahu Siapa Bandit Migas …

Eddy Mesakh | 8 jam lalu

Selamat Ulang Tahun Baru Hijriah 1436 H …

Imam Muhayat | 8 jam lalu

Membaca Membuat Pintar …

Nitami Adistya Putr... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: