Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Aa Gun

Lahir di pinggiran Jakarta, Ciledug Kota Tangerang yang semakin padat, sejak menikah tinggal di belahan selengkapnya

Politik Kacau-balau; Pascareformasi

OPINI | 22 May 2013 | 08:56 Dibaca: 228   Komentar: 0   0

Politik Kacau Balau; Pasca Reformasi

Entah bagaimana kelanjutan negeri ini selanjutnya (lebay, biasa aja lagi). Kondisi semakin tidak menentu, mungkinkah semua karena gonjang-ganjing politik menjelang 2014? (bisa ya, bisa juga tidak). Namun jika kita menyimak kondisi perpolitikan Indonesia pasca reformasi (yang ternyata membuat rakyat repotnasi) yang bertujuan mulia memperbaiki Indonesia nampaknya belum  menunjukan arahnya.

Runtuhnya orba yang mendapat dukungan kuat partai golkar, telah hancur lebur. Beberapa aktivis reformasi yang kini menduduki kursi-kursi penting di DPR dan pemerintah tak tampak menunjukan gigi sebagaimana saat meruntuhkan rezim orde baru. Mereka malah nampak terlihar asik sedang berbulan madu, penuh cinta dan rasa damai dalam peraduan nikmatnya uang rakyat.

Kini telah nampak sekali di depan mata kita, fenomena bobroknya moral para anggota partai, tak peduli apakah itu partai Nasionalis, partai berbau Islam atau Partai yang memang memproklamirkan diri partai (da’wah) Islam. Runtuhnya moral yang pernah disinyalir oleh sang revolusioner kehidupan, Muhammad SAW karena pengaruh harta, tahta dan wanita tidak bisa kita pungkiri, dari masa lalu sampai masa kini tetap menjadi unsur utama runtuhnya peradaban manusia.

Politik kacau-balau, politik Indonesia karena moral para politikus runtuh, luluh-lantah akibat nafsu berkuasa, kacau-balau membuat hilang arah, akhirnya rakyat yang tidak tahu apa-apa yang akan menampung derita akibat ulah para pemimpinnya, pemimpin yang hanya ingin berkuasa bukan membela hak-hak rakyat yang seharusnya berdasarkan UUD 1945 mereka terima. Wallaahu a’lam.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Airin Menjawab Kritik Kinerja [HUT ke-6 Kota …

Gapey Sandy | | 26 November 2014 | 07:09

Rembug Provinsi, Ajang Dialog Menata Jakarta …

Nur Terbit | | 26 November 2014 | 15:41

Nangkring bareng Litbang Kementerian …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 19:25

Minta Maaf Saja Tidak Cukup, PSSI! …

Achmad Suwefi | | 26 November 2014 | 11:53

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07


TRENDING ARTICLES

Maaf Anang, Aurel Tak Punya Suara dan Aura …

Arief Firhanusa | 4 jam lalu

Ini Kata Menpora Terkait Gagalnya Timnas …

Djarwopapua | 9 jam lalu

Teror Putih Pemecah Partai Politik …

Andi Taufan Tiro | 9 jam lalu

Pak JK Kerja Saja, Jangan Ikutan Main di …

Hanny Setiawan | 10 jam lalu

Kisruh Golkar, Perjuangan KMP Menjaga …

Palti Hutabarat | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Mengenal Autisme Lebih Dalam …

Nur Hidayati | 8 jam lalu

AKSES: Jangan Merasa Tenang Karena Anak …

Rahman Hanifan | 8 jam lalu

Cerita Kuliah Lapangan: Pengalaman Ngajar …

Siti Madiniah | 8 jam lalu

Nyawa Golkar Tinggal Seperempat …

Thamrin Dahlan | 8 jam lalu

Review “Attila Marcel”, Fantasi Komedi …

Irvan Sjafari | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: