Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Lalan Rupawan

tulis aja mikir belakangan

PKS, Kaderisasi Menumbangkan Konspirasi… atau Blunder?

OPINI | 21 May 2013 | 06:02 Dibaca: 583   Komentar: 12   0

Beruntunglah PKS memiliki kader kader yang militan dan loyal luar biasa sehingga disaat hampir semua petinggi PKS dianggap bermasalah dengan hukum gara gara diseret seret Fathanah (menurut mereka “Fitnah”) kader mereka tetap berkeyakinan bahwa apa yang menimpa mereka atau apa yang dilakukan Fathanah terhadap mereka adalah “By Order” dari Paman Sam atau Yahudi .

Di setiap kesempatan semua kader PKS secara berapi api mereka membela para petinggi mereka , mereka begitu yakin bahwa LHI cuma korban dan Fathanah adalah orang luar atau “Planted Agent” yang sengaja ditanamkan untuk menghancurkan PKS dari dalam atau setidaknya membuat citra PKS hancur setelah menang head to head melawan PDIP dan PD di dua pilkada  .

Tidak cuma kader di kalangan grass root saja yang loyal , para petinggi mereka pun seperti punya pandangan yang sama dan sebangun satu sama lain , visi mereka sama persis , ini berbeda dengan Demokrat yang beberapa waktu lalu menghadapi masalah yang kurang lebih sama , kader dan petinggi Demokrat saling menuduh , saling tak percaya dan saling cari aman sendiri .

Hal itu merupakan aset luar biasa yang dimiliki PKS sebagai partai dan hampir tak ada partai dengan kaderisasi sebagus itu ,  PKS telah berhasil melakukan kaderisasi hal ini terlihat juga dari tidak goyahnya PKS ketika LHI ditangkap dan beberapa hari kemudian Anis Matta tampil menggantikannya dan semua kader “sami’na wa atha’na” terhadap keputusan dewan suro .

Partai dengan kaderisasi yang kuat akan memenangkan banyak pertarungan dalam pemilu , PKS menang di Jabar , PKS menang pula di Sumut . Tapi yang dihadapi PKS saat ini adalah KPK sebuah lembaga yang terlanjur diharapkan sebagai “aspirin” bagi bangsa , sebuah lembaga yang terlanjur bercitra baik . PKS hari ini berhadapan juga dengan opini publik yang terlanjur memandang miring akibat “kedekatan” petinggi PKS dengan Fathanah .

PKS hari ini menantang KPK secara head to head , jika menang juga - atau PKS bisa membuktikan ketidak terlibatan LHI dan Hilmi dalam kasus suap kuota impor daging dan dana kampanye dari 3 kementerian yang kabarnya bernilai 2 T - maka keuntungan luar biasa akan didapat PKS , tapi jika tidak maka perlawanan PKS terhadap KPK hanyalah sebuah blunder .

Akankah PKS melakukan hattrick ? menang tiga kali berturut turut , atau melakukan kesalahan dengan berani menantangKPK dan  opini publik yang digiring media ? . Tinta sejarah akan mencatatnya.

Tapi bagaimanapun PKS telah membuktikan mereka punya keyakinan dan berani memperjuangkan keyakinan itu .

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bukti Nyata Power Sosial Media; Jonan, Ahok, …

Prayitno Ramelan | | 23 November 2014 | 10:59

Curhat Kang Emil pada Ko Ahok di …

Posma Siahaan | | 23 November 2014 | 16:12

Menikmati Kompasianival 2014 Lewat Live …

Gaganawati | | 23 November 2014 | 06:26

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 7 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 7 jam lalu

Rangkuman Liputan Acara Kompasianival Akbar …

Tjiptadinata Effend... | 7 jam lalu

Kenaikan Harga BBM, Pandangan di Kalangan …

Indartomatnur | 8 jam lalu

Pak Jokowi Rasa Surya Paloh …

Bedjo Slamet | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Sebaik-baiknya Tahun adalah Seluruhnya …

Ryan Andin | 8 jam lalu

Tak Sering Disorot Kamera Media, Kerja Nyata …

Topik Irawan | 8 jam lalu

Siasat Perangi KKN Otonomi Daerah …

Vincent Fabian Thom... | 8 jam lalu

Pancasila : Akhir Pencarian Jati Diri Kaum …

Vincent Fabian Thom... | 8 jam lalu

Hebohnya yang Photo Bareng Pak Ahok di …

Fey Down | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: