Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Tapak Suci

Pencak silat, binatang buas. biola.

Para Pembenci PKS Mulai Diserang Penyakit Gatal-gatal

OPINI | 17 May 2013 | 00:06 Dibaca: 5415   Komentar: 93   12

Bukan sulap bukan sihir, boleh percaya boleh juga tidak. Kemarin sore seorang tetangga saya yang sangat membenci PKS terpaksa digotong ke rumahsakit karena sesak nafas. Apa pasal? Rupanya ia terlalu percaya pada pemberitaan televisi tentang isu suap daging sapi sehingga emosinya memuncak. Akibatnya ia semakin kuat merokok. Ketika rokok putih kebiasaannya habis, tembakau linting pun dilibasnya juga. Akhirnya sesak nafas, dadanya berbunyi setiap menarik nafas, dan kalau ia bicara suaranya seperti bebek. Untung bukan serangan jantung!

Di tempat lain, dua orang kenalanku yang juga blogger lumutan mulai diserang gatal-gatal. Setiap hari menulis di blognya, silang-menyilang soal PKS, makin banyak ia bicara makin banyak orang tak percaya. Lagaknya seperti politisi cap macan tetapi kerjanya cuma memelototi komputer. Rambutnya mulai awut-awutan, jarang sikat gigi, badannya mulai berbau. Sejak kasus daging meruyap, rupanya ia mandi hanya sekali dalam tiga hari. Pantaslah kulitnya mulai ditumbuhi jamur dan mengidap gatal-gatal!

Di tempat lain mungkin situasinya lain lagi. Lihat pula di televisi pada acara ILC, perbedaan raut wajah Fahri Hamzah dan Johan Budi. Ketika Fahri Hamzah mampu bicara lepas, wajahnya cerah, kadang-kadang tertawa dan berbisik kepada teman di sebelahnya. Sementara Johan Budi tampak tegang, tertekan, dan maaf…., gerakan bola matanya menyerupai orang sakit migren.

Padahal, kita para simpatisan PKS ini biasa saja. Makan, mandi, bercengkerama biasa saja. Anda benci atau bersimpati kepada PKS tak ada bedanya. Yang penting, sebarkan kedamaian dimana pun berada. Tegakkan hukum, langit takkan runtuh, karena dengan tegaknya hukum itulah kita meyakini kedamaian dapat dicapai. Jangan ada rekayasa hukum, jangan ada politisasi. Kalau salah nyatakan salah, kalau benar nyatakan benar. Siapa pun pelakunya, semua sama di depan hukum!

KPK itu adalah lembaga negara milik seluruh Bangsa Indonesia. Satu-satunya tumpuan harapan untuk memberantas korupsi. Jika Lembaga KPK adalah milik negara, maka Johan Budi adalah milik anak-isterinya, yang kebetulan diberi amanat ikut menjalankan UU Tipikor. Jika Lembaga KPK tak pernah bersalah, maka komisionernya tak luput dari khilaf dan nafsu duniawi. Jika mereka melakukan kekhilafan, mesti diingatkan. Jika melakukan pelanggaran hukum, mereka pun tak luput dari sanksi hukum. Itu harus kita tanamkan. Itulah tandanya kita mencintai Lembaga KPK, dengan cinta yang sebenarnya.

Salam damai Bhinneka Tunggal Ika

*****

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Catat, Bawaslu Tidak Pernah Merekomendasikan …

Revaputra Sugito | | 23 July 2014 | 08:29

Kado Hari Anak; Berburu Mainan Tradisional …

Arif L Hakim | | 23 July 2014 | 08:50

Jejak Digital, Perlukah Mewariskannya? …

Cucum Suminar | | 23 July 2014 | 10:58

Apakah Rumah Tangga Anda dalam Ancaman? …

Agustinus Sipayung | | 23 July 2014 | 01:10

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56


TRENDING ARTICLES

Seberapa Penting Anu Ahmad Dhani buat anda? …

Robert O. Aruan | 3 jam lalu

Sampai 90 Hari Kedepan Belum Ada Presiden RI …

Thamrin Dahlan | 6 jam lalu

Membaca Efek Keputusan Prabowo …

Zulfikar Akbar | 6 jam lalu

Prabowo Lebih Mampu Atasi Kemacetan Jakarta …

Mercy | 16 jam lalu

Kalah Karena Dicurangi? Belajarlah pada …

Ipul Gassing | 16 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: