Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Ratna S Halim

Penggagas RUMAH INSPIRASI SURATMI, pemerhati persoalan-persoalan sosial dan kerumitannya, serta mahasiswa Magister Manajemen UMB Jakarta.

Caleg Perempuan, Sekadar Pelengkap?

OPINI | 15 May 2013 | 10:16 Dibaca: 196   Komentar: 0   0

Alangkah beruntungnya perempuan di negeri ini. Atas nama undang-undang yang memberikan sepertiga ruang bagi kaum perempuan untuk memperjuangkan aspirasi politiknya, partai politik pun jadi giat ‘berburu’ kader-kader perempuan.

Disebut ‘berburu’ karena sejatinya parpol-parpol itu tidak memiliki banyak kader perempuan untuk tampil di parlemen. Terlebih lagi, kader-kader perempuan yang benar-benar siap bermain di medan peperangan politik. Maka, demi memenuhi kuota, para pengurus parpol pun harus mencari perempuan-perempuan yang siap berpolitik dan ditarungkan pada pemilu mendatang.

Pada bagian itu, para pengurus parpol juga harus meredakan kegusaran kader-kader parpol lain (dari kalangan lelaki) yang tiba-tiba harus mengalah dan melepaskan kesempatan menaikkan derajat berpolitiknya demi menyediakan ruang bagi para pendatang baru (karena alasan keperempuanannya). Kekesalan dan kekecewaaan sudah pasti menjadi milik kader parpol yang sudah belasan tahun mengabdi tapi tertutup langkahnya lantaran kelelakiannya.

Ini bukan persoalan sederhana. Biar bagaimana pun, sistem—atas nama undang-undang—telah menyuntikkan persoalan komunikasi organisasi yang tidak kecil. Harmonisasi antara pengurus yang pro dan kontra atas sistem tersebut (dalam bahasa harafiah, yang mendapat dan yang terhalang langkah politik-nya) menjadi kian tak terbantahkan. Gap antara kader yang beruntung dan yang tidak beruntung menjadi kian nyata.

Beban persoalan itu, pada akhirnya akan mengerucut dan menghujam pada kader-kader perempuan yang tiba-tiba mendapatkan keberuntungan (atau malah bencana?) untuk menapaki kiprah politik di singgasana tertinggi: parlemen. Dan ini juga bukan persoalan main-main.

Sejatinya, perempuan-perempuan yang dipinang parpol dan langsung mendapatkan nomor caleg itu adalah kader dadakan. Bahkan, tidak sedikit dari mereka, tidak memiliki ilmu berorganisasi dan berpolitik yang mumpuni. Terlebih lagi untuk menghadapi momen seakbar pemilu dan pentas politik di wilayah legislatif.

Karena itu, jangan tanyakan kesiapan fisik dan mental. “Ah, mengalir saja seperti air. Ini sudah kehendak Allah,” sergah seorang caleg perempuan ketika menjawab keraguan sejawatnya.

Kesiapan memang menjadi barang mahal. Meski sangat diyakini bahwa Gedung DPR atau DPRD bukanlah arena bermain dan berlatih politik, para caleg perempuan itu ternyata cenderung mengabaikan sisi persiapan. Utamanya, ilmu dan mentalitasnya.

Sebaliknya bagi caleg perempuan yang merasa siap dengan keilmuan dan mentalitasnya juga bukan perkara mudah. Ingatlah kenyataan soal situasi ‘berburu’ dan ‘pinangan’ tadi. Tiba-tiba saya khawatir bahwa situasi itu bakal mengondisikan para kader terlatih dan mumpuni (dari kalangan lelaki) untuk memainkan semua jurus politiknya, termasuk mengorbankan keberadaan para caleg perempuan tadi. Dalam artian, para kader senior itu akan menutup akses dan tidak memberikan ruang bertanya sedikit pun kepada para yuniornya (kalangan perempuan) yang sebetulnya sangat butuh bimbingan.

Tak ada teman abadi dalam politik, yang ada hanyalah kepentingan. Pepatah ini memang menjadi milik para politisi. Karena itu, sah-sah saja para politisi lelaki memainkan jurus-jurus politiknya atau bersikap semau-maunya terhadap sejawatnya demi memenangkan pertarungan. Ini politik, Bung!

Tulisan ini saya urai berdasarkan cerita seorang caleg perempuan yang tiba-tiba kebingungan setelah partai memberikannya nomor cantik pada daftar calon sementara. Di sisi lain, ia merasakan aroma persaingan di tubuh partai itu dan membuatnya merasa sendiri.

“Tidak mudah menjadi politisi karena semua ruang merupakan arena persaingan,” katanya. “Tapi, kita, kaum perempuan dan dengan kemampuan kita, harus berada di lingkaran itu. Demi perubahan.”[]

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kalau Bisa Beli, Kenapa Ambil yang Gratis?! …

Tjiptadinata Effend... | | 01 November 2014 | 14:03

Sebagai Tersangka Kasus Pornografi, Akankah …

Gatot Swandito | | 01 November 2014 | 12:06

Danau Toba, Masihkah Destinasi Wisata? …

Mory Yana Gultom | | 01 November 2014 | 10:13

Traveling Sekaligus Mendidik Anak …

Majawati Oen | | 01 November 2014 | 08:40

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

MA si Tukang Sate Ciptakan Rekor Muri …

Ervipi | 7 jam lalu

Jokowi Kelolosan Sudirman Said, Mafia Migas …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Pramono Anung Sindir Koalisi Indonesia Hebat …

Kuki Maruki | 8 jam lalu

Keputusan MK Tentang MD3 Membuat DPR Hancur …

Madeteling | 9 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Manajemen Konflik di Negeri Angkara Murka …

Yudhi Hertanto | 7 jam lalu

99,9% Arema Dibantu Wasit? …

Id Law | 7 jam lalu

For You …

Ahmad Maulana Jazul... | 7 jam lalu

Sejatinya Pemimpin…!!! …

Alex Palit | 8 jam lalu

Penggunaan Air Susu Ibu (ASI) …

Zainab Hikmawati | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: