Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Mengapa PKS Menggugat

OPINI | 13 May 2013 | 13:25 Dibaca: 481   Komentar: 9   1

Hari-hari ini PKS sedang menjadi Head Line surat kabar. Penolakan penjaga gedung di bully besar-besaran bahwa PKS tidak melawan KPK. Opini ini kemudian dibawa seakan-akan PKS membela mati-matian Ustadz Lufti Hasan Ishaq. Apakah betul PKS membela mati-matian Ustadz Lutfi, kalau ada yang berpendapat demikian tentunya amat salah, mengapa karena ketika Ustadz Lutfi ditangkap PKS dengan ringan mengijinkan, bahkan kemdian presiden PKS yang baru mengungkapkan bahwa kasus LHI adalah ranah pribadi ustadz Lutfi. Bahkan akibat ungkapan ini Anis Matta dalam acara Gesture di TV One dibilang kejam oleh Efendy Ghozali (Bingung kan, apa-apa salah).

Terus apa yang menyebakan PKS sepertinya tidak terima dengan adanya kasus ini. Jawabannya adalah karena ketidakadilan KPK dalam menangani kasus lain. Anas dan Andi Malarangeng tidak segera ditahan meski sudah dinyatakan tersangka.Bahkan Anas sempat pergi ke Bali. Saya ajak kepada para PKS Hater’s apa ini adil. Johan mencoba mengatakan ini tangkap tangkap tangan. Bagaimana ini disimpulkan tangkap tangkap, orang Fathonah ditangkap selasa malam, sedangkan Ustadz Lutfi ditangkap rabu malam. Ketika Ustadz meminta agar Ustadz Lutfi diperiksa siang harinya, tidak diijinkan, ustadz lutfi tetap dibawa ke KPK, berarti logikanya ada pertanyaan penting yang akan segera diajukan, ternyata Ustadz Lutfi hanya ditanya dan dicek kondisi kesehatannya. Mengapa kalau hanya pemeriksaan seperti ini tidak ditunda. Saya yakin kalau ada PKS Hater’s yang masih jujur dan Ikhlas pasti akan memahami mengapa Kader PKS seakan menggugat.  Sebetulnya masih banyak kejanggalan yang akan saya ungkap, tapi maaf waktu saya juga harus saya bagi untuk Taqarub pada yang diatas.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Masril Koto Bantah Pemberitaan di …

Muhammad Ridwan | | 23 September 2014 | 20:25

Tanggapan Rhenaldi Kasali lewat Twitter …

Febrialdi | | 23 September 2014 | 20:40

“Tom and Jerry” Memang Layak …

Irvan Sjafari | | 23 September 2014 | 21:26

Kota Istanbul Wajib Dikunjungi setelah Tanah …

Ita Dk | | 23 September 2014 | 15:34

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Habis Sudah, Sok Jagonya Udar Pristono …

Opa Jappy | 9 jam lalu

Jangan Sampai Ada Kesan Anis Matta (PKS) …

Daniel H.t. | 9 jam lalu

Mengapa Ahok Ditolak FPI? …

Heri Purnomo | 12 jam lalu

Apa Salahnya Ahok, Dimusuhi oleh Sekelompok? …

Kwee Minglie | 13 jam lalu

Join dengan Pacar, Siswi SMA Ini Tanpa Dosa …

Arief Firhanusa | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Jokowi & The Magnificent-7 of IndONEsia …

Sam Arnold | 8 jam lalu

Diperlakukan-Dikerjain-Anda Bagaimana? …

Astokodatu | 8 jam lalu

Pelajaran dari Polemik Masril Koto …

Novaly Rushans | 8 jam lalu

Kemana Hilangnya Lagu Anak-anak? …

Annisa Ayu Berliani | 9 jam lalu

[Nangkring Cantik] Cantik itu harusnya luar …

Bunda Ai | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: