Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Menariknya Kasus LHI

OPINI | 09 May 2013 | 00:25 Dibaca: 749   Komentar: 11   0

Melihat kasus LHI

Dalam perkembangan kasus LHI, orang pasti tahu sekarang LHI bukanĀ  tersangka kasus impor daging saja tetapi juga tersangka TPPU atau pencucian uang,,,

untuk kasus korupsi menurut pengamatan saya KPK masih mencari bukti yang kuat,,dahulu KPK menangkap LHI karena menemukan ada 2 alat bukti yang cukup (perkiraan saya 2 bukti yang cukup itu, pertama pengakuan AF tentang penyuapan 1 M dan itu belum sampai ke tangan LHi, serta satu lagi bukti rekaman percakapan).

Akan tetapi AS (pimpinan KPK) sudah membantah bahwa tidak ada rekaman percakapan antara LHI dan MENTAN terkait kuota impor.so KPK harus cari bukti lain…

Logika sederhana tentang pencucian uang

Dalam sebuah perjalanan misalkan dari bandung ke jakarta

Lhi disangkakan sudah berada di jakarta, padahal dia masih di Bandung, dijakarta dia sudah beli ini beli itu, ditambahkan lagi LHI di Jakarta sudah bermain2 dengan wanita2 temen AF (opini publik),

Contoh kasusTPPU oleh DS, logikanya dia sudah pernah melakukan perjalan Bandung- Jakarta pada tahun 2011,,dia ngakunya naik pesawat, padahal naik kereta ekonomi,,dan sisa uang jajan dia belikan rumah, Pom bensin dll.kasus ini ketahuan di tahun 2012. Artinya uang nya sudah berada di tangan DS..dan dia kena tersangka TPPU,wajar,,

Kembali ke kasus LHI, disini dia belum pernah melakukan perjalanan ke Jakarta tetapi sudah disangkakan berada disana, sedangkan uang bensin masih ditangan orang lain.

Artinya KPK harus membuktikan dahulu bahwa LHI pernah melakukan perjalanan dari bandung ke jakarta..kalau disangkakan sudah berada di jakarta, maka KPK harus membuktikan perjalananya sebelum ketangkap KPK,

Yang jadi pertanyaan dalam diri saya ,pencucian uang yang dilakukan LHI itu, uang dari mana?uangnya aja belum diterima sama LHI,,berarti KPK harus membuktikan bahwa antara tahun 2011-2012 LHI pernah melakukan perjalan ke jakarta dan mendapat uang saku serta uangnya untuk beli mobil.(yang mau disita)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sangiang, Pulau Memukau yang Mudah Dijangkau …

Hari Akbar Muharam ... | | 24 May 2015 | 01:37

Beras Plastik Siapa Bermain? …

Musni Umar | | 24 May 2015 | 07:31

Kompasiana Seminar Nasional: Harapan serta …

Kompasiana | | 18 May 2015 | 15:58

Pahami Screen Time dan Play Time untuk Anak …

Giri Lumakto | | 23 May 2015 | 22:19

Kota Batam Gandeng Yokohama untuk Menjadi …

Isson Khairul | | 23 May 2015 | 20:23


TRENDING ARTICLES

Rekayasa Hadi, Negara Rugi 2 Triliun, KPK …

Imam Kodri | 5 jam lalu

FIFA, Jangan Heran Indonesia Berani Bekukan …

Mafruhin | 14 jam lalu

Menyoroti Pembangunan Rel Kereta Api di …

Johanis Malingkas | 16 jam lalu

Dua Kali Ke Toilet, Saldo Multitrip Dipotong …

Endang Priyono | 17 jam lalu

Air Mata Ema Tumpah di Korem 151 Binaya …

Rusda Leikawa | 17 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: