Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Rocky Zulkarnain

seorang ayah dgn 1 putra & 1 istri,Interisti seumur hidup,Pengangguran sukses yg g’butuh dibantu orang selengkapnya

Kapitalisasi Pemodal Vs “Incumbent” di Pilkada Lumajang

OPINI | 01 May 2013 | 17:37 Dibaca: 366   Komentar: 0   1

euforia kebebasan terjadi di dalam segala bidang kehidupan berbangsa dan bernegara. Pemodal adalah pemegang kendali segalanya dalam mewarnai kehidupan berbangsa dan bernegara. kapitalisasi politik, di mana seorang pemodal besar atau gabungan pemodal besar bisa membiayai seorang kandidat Calon Bupati dengan kalkulasi hitungan-hitungan dagang. Yang berakibat uang Negara/ rakyat digerogoti sebagai ganti modal politik yang merupakan jembatan emas menuju kekuasaan. Akhirnya korupsi marak terjadi di negeri ini hingga tidak terkendali dan sangat sulit diatasi. Demikian pula mereka yang sudah kelebihan modal berbondong-bondong membiayai calon yang dianggap bisa jadi boneka mereka untuk memperoleh kekuasaan, cirri-cirinya adalah dengan cara menyebar uang/ money politic.

Untuk menuju pada kekuasaan, mereka harus menghamba pada para pemodal, akibatnya lupa melayani kepentingan rakyatnya. Akibatnya banyak Sumber daya Alam Lumajang yang hanya dinikmati segelintir orang lumajang, hingga merampas hak-hak seluruh rakyat Lumajang.

Kabupaten Lumajang yang kita harapkan dipimpin orang yg amanah dan bermartabat ( SA’AT ), ternyata dikepung oleh kandidat yg terkontaminasi pragmatisme politik dengan oreientasi politik penjudi. Para botoh atau penjudi yang taruhan dalam pilkada berani tampil terang-terangan seakan negeri ini sudah menjadi rimba raya yang sanggup menerkam rakyat yang lemah.

Lalu bagaimana cara mengembalikan modal yang sudah calon keluarkan agar tidak tombok? Apa harus menggadaikan aset Pemkab atau mengejar beragam proyek?

Kalau hanya pemodal besar dan para penjudi yang memunyai kuasa di negeri ini, tentu kita bisa membayangkan apa yang bakal terjadi. Masih adakah solusi untuk mengatasi semua ini? Atau kita sama-sama melihat Kabupaten Lumajang terjun bebas menuju kehancuranya? saya yakin rakyat sudah cerdas, semua diserahkan kepada hati nurani kita dan para pengambil kebijakan yang sudah diberi amanah untuk memimpin negeri ini. (*)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bertemu Dua Pustakawan Berprestasi Terbaik …

Gapey Sandy | | 30 October 2014 | 17:18

Asiknya Berbagi Cerita Wisata di Kompasiana …

Agoeng Widodo | | 30 October 2014 | 15:40

[YOGYAKARTA] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:06

Paling Tidak Inilah Kenapa Orangutan …

Petrus Kanisius | | 30 October 2014 | 14:40

“Nangkring” bareng Tanoto …

Kompasiana | | 27 October 2014 | 10:31


TRENDING ARTICLES

Pramono Anung Menjadi Satu-satunya Anggota …

Sang Pujangga | 6 jam lalu

Mba, Pengungsi Sinabung Tak Butuh …

Rizal Amri | 9 jam lalu

Muhammad Arsyad Tukang Sate Luar Biasa, Maka …

Opa Jappy | 12 jam lalu

DPR Memalukan dan Menjijikan Kabinet Kerja …

Sang Pujangga | 12 jam lalu

Pemerintahan Para Saudagar …

Isk_harun | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Pompadour …

Yulian Muhammad | 7 jam lalu

Mantan Pembantu Mendadak PD, Berkat Sudah …

Seneng | 7 jam lalu

Celotehan Kalbu …

Sidik Irawan | 8 jam lalu

Sudah Puaskah dengan BPJS? …

Ayu Novi Kurnia | 8 jam lalu

Soal Pem-bully Jokowi, Patutkah Dibela? …

Sahroha Lumbanraja | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: