Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Doni Afrizal

Pekerja Oil and Gas di Singapore

Jangan Demo Anakku, Demolah Diri Sendiri

OPINI | 01 May 2013 | 19:04 Dibaca: 169   Komentar: 6   1

Pidato SBY yang saya simak sore tadi menyebutkan kalo next year 2014 tanggal 1 May adalah hari libur nasional. Syukurlah dibuat libur jadi nambah hari libur nih.hehehe

Berbeda di Indo, di Singapore tgl 1 May adalah hari libur, maka nya bs sempat pulang berkumpul sama keluarga.

Membaca artikel Opa J barusan, membuat saya menyimpulkan kalo demo tidak mengubah secara signifikan taraf hidup buruh.

Saya jadi ingat pesan guru saya si Tolol Selalu yg bilang “Jangan demo anakku, demolah dirimu sendiri”. Itu selalu beliau sampaikan di kelas-kelas malam di padepokan kami. Padepokan tempat kami menimba ilmu buat mengubah taraf hidup di mulai dari diri sendiri.

Omongan guru saya dibuktikan dengan action di padepokan. Jadinya saya tak heran jika lulusan SMU yg nambah ilmu di padepokan bisa dapat gaji US$100 / day.

Bukannya kebanyakan buruh di negeri ini adalah lulusan SMU? So, alih-alih nyuruh kami demo, guru kami TS menyuruh kami mendemo diri sendiri untuk meningkatkan taraf hidup.

Sejalan dengan action guru saya si Tolol Selalu, di ilmu Quality Standart internasional ( ISO 9001 ), menyebutkan untuk menjadi resource yang bagus buat perusahaan, setidaknya karyawan harus:
1) Punya Pendidikan
2) Punya Skill
3) Punya Pengalaman
4) Lupa yg satu lagi apa.hehehe (Update: 4. Training, baru ja buka PC tadi nulis pake HP :-) )

Tidak ada jalan lain, buat buruh yg masih suka demo buat tuntut hidup lebih layak mending sambil jalan 4 point di atas di tingkatkan. Biarlah perlahan namun pasti. Tidak ada kata tak mungkin kalo berani bermimpi.

Kalo punya akses ke DPRD/DPR boleh minta tolong mereka buat dibuatkan regulasi yg pro buruh. Apalagi kalo ke depan pekerja-pekerja dari luar negeri bisa bebas masuk ke negeri ni. Lebih gawat lagi kalo level terbawah bisa dimasuki mereka. Tak perlu sambil demo, cukup kirim perwakilan SPSI ke mereka.

But, kembali buat kami seperguruan takkan demo, kecuali mendemo diri sendiri.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tanggapan Soal “PR Anak 2 SD yang …

Hendradi Hardhienat... | | 22 September 2014 | 14:36

Analisis Ancaman ISIS di Australia …

Prayitno Ramelan | | 22 September 2014 | 13:47

Software Engineer/Programmer Dibayar Murah? …

Syariatifaris | | 22 September 2014 | 10:16

Revolusi Teknologi Perbankan: Dari ATM ke …

Harris Maulana | | 22 September 2014 | 11:19

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 18:06


TRENDING ARTICLES

Kasus PR Habibi, ketika Guru Salah Konsep …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Abraham Lunggana, Ahok, Messi, dan Pepe …

Susy Haryawan | 9 jam lalu

Tentang 6 x 4 …

Septin Puji Astuti | 10 jam lalu

Jokowi dan Kutukan Politik …

Angin Dirantai | 11 jam lalu

PPP dan Kudeta Marwah …

Malaka Ramadhan | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Cara Gampang Bangun ”Ketegasan” …

Seneng Utami | 7 jam lalu

Gimana Terhindar dari Jebakan Oknum Trading …

Adhie Koencoro | 8 jam lalu

Dari Priyo Sampai Ahok, Akhirnya Demokrat …

Auda Zaschkya | 8 jam lalu

Daya Tarik Kota Emas Prag, Ditinggalkan …

Cahayahati (acjp) | 8 jam lalu

Cycling, Longevity and Health …

Putri Indah | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: