Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Irma Purnamasari

Panggil saja "AMA", Anak pertama perempuan satu-satunya dari tiga bersaudara. Sebagai mahasiswi dan bekerja di selengkapnya

Artis Caleg, Rentan Kaderisasi Karbitan

OPINI | 01 May 2013 | 05:39 Dibaca: 187   Komentar: 6   0

13676329791186656504

Pemilihan caleg kali ini dipenuhi oleh sederet nama artis, seperti penyanyi, pemain sinetron, bintang film, atau model iklan. Beberapa diantaranya baru terjun ke ranah politik praktis pemilu tahun 2014. Kader suatu organisasi adalah orang yang telah dilatih dan dipersiapkan dengan berbagai keterampilan dan disiplin ilmu, sehingga ia memiliki kemampuan yang diatas rata-rata orang umum. Pengamat politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Prof Dr Syamsudin Harris mengatakan naiknya jumlah artis yang maju sebagai calon anggota legislatif (caleg) dari berbagai parpol merupakan fenomena gagalnya kaderisasi dan kepemimpinan parpol. “Ini menunjukkan bahwa parpol tidak siap berdemokrasi dengan sehat, karena gagal melaksanakan kaderisasi dan pembelajaran kepemimpinan,” tuturnya, kemarin. Ini bukan menjadi rahasia lagi, saat ini hampir seluruh partai politik berebut meminang artis sebagai caleg. Tujuan perekrutan artis tentu saja sebagai penarik minat masyarakat bahkan dapat dikatakan sebagai umpan untuk memilih partai yang bersangkutan. Dengan kejadian tersebut, bergabungnya partai politik yang otomatis hanya akan mengalami kaderisasi instan di parpol mereka dan memberi efek yang tidak menguntungkan bagi kinerja para wakil rakyat. Parpol harusnya lebih selektif mengusung calon kadernya yang telah dibesarkan dan memiliki kualitas lebih baik dari pada para artis yang baru mencalonkan diri karena ini nanti akan berdampak besar bagi kiprah parpolnya.

Pemahaman kaderisasi oleh para caleg harusnya dipahami dan diterapkan karena sangat berpengaruh untuk kemajuan parpolnya. Kaderisasi merupakan hal penting bagi sebuah organisasi, karena merupakan inti dari kelanjutan perjuangan organisasi ke depan. Tanpa kaderisasi, rasanya sangat sulit dibayangkan sebuah organisasi dapat bergerak dan melakukan tugas-tugas keorganisasiannya dengan baik dan dinamis. Kaderisasi pada dasarnya adalah sebuah keniscayaan mutlak membangun struktur kerja yang mandiri dan berkelanjutan. Fungsi dari kaderisasi adalah mempersiapkan calon-calon (embrio) yang siap melanjutkan tongkat estafet perjuangan sebuah organisasi. Seorang kader harus dilatih dan dipersiapkan dengan berbagai keterampilan dan disiplin ilmu, sehingga dia memiliki kemampuan untuk terjun kedunia politik dan menjalankannya sesuai tujuan parpolnya.

Dari penjelasan inti tentang kaderisasi sangatlah kontras dengan prediksi pemilu mendatang. Parpol saat ini mencari cara mudah dan instan untuk mendongkrak perolehan suara dengan perekrutan caleg (artis) memiliki popularitas tinggi sehingga diperkirakan lebih berpotensi terpilih. Jalan pintas ini memunculkan kader karbitan yang kualitasnya tidak bisa dipertanggungjawabkan. Tanpa pendidikan politik, kaderisasi, dan persiapan memadai, parpol merusak nilai-nilai demokrasi yang sudah ada. Parpol harus berupaya mencari bibit-bibit unggul dalam kaderisasi, tidak kaderisasi instan yang memunculkan kaderisasi karbitan, tidak hanya mampu mendapatkan perolehan suara yang banyak tetapi kader harus mampu menawarkan visi dan misi ke depan yang jelas, harus mampu menjalankan tugas dan fungsi DPR.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Melihat Lagi Fenomena Jokowi di Bentara …

Hendra Wardhana | | 25 October 2014 | 05:13

Terpaksa Olahraga di KLIA 2 …

Yayat | | 25 October 2014 | 02:17

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 7 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 7 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 8 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 11 jam lalu

Romantisme Senja di Inya Lake, Yangon …

Rahmat Hadi | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Membuat Bunga Cantik dari Kantong Plastik …

Asyik Belajar Di Ru... | 8 jam lalu

Benalu di Taman Kantor Walikota …

Hendi Setiawan | 8 jam lalu

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Bosan Dengan Kegiatan Pramuka di Sekolah? …

Ahmad Imam Satriya | 9 jam lalu

Ditunggu Kehadiran Buku Berkualiatas Untuk …

Thamrin Dahlan | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: