Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Tina Diyah

Menginginkan sesuatu hal yang beda, berubah dan berwarna

Surutnya Elektabilitas Partai Islam dalam Pemilu 2014

REP | 30 April 2013 | 14:57 Dibaca: 254   Komentar: 0   0

Kecenderungan turunnya suara Partai Islam dalam pemilu 2014 sudah mulai tercium sepanjang menjelang pelaksanaan pemilu. Setidaknya, menurut hasil Survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) pada Februari silam menyingkapkan perolehan suara pemilu PKB 5,6%, PPP 4,1%, PKS 2,7% dan PAN 1,9%.
Survei itu dilakukan untuk 1.220 responden yang tersebar Indonesia dengan pertanyaan ‘bila pemilu nasional diadakan l 3 Februari 2013’.Survei lainnya datang dari Lembaga Klimatologi Politik (LKP) juga mengadakan survei April ini dengan hasil: PKS 5,1%, PAN 4,6%, PKB 4,4%, PPP 3,9% dan PBB 0,9%.
Dapat dikatakan hasil survey belum bisa mewakili kondisi sebenarnya tetapi setidaknya dapat menangkap gelagat dan menggambarkan kecenderungan kemungkinan yang terjadi dalam perolehan suara.
Sebab musabab merosotnya minat rakyat terhadap Partai Islam mengutip pernyataan dari mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD yang menilai penyebabnya karena untuk Partai Islam tidak punya isu dan agenda yang strategis dan memihak kepentingan ummat (rakyat). Parpol Islam dan bukan Islam juga ternyata sama saja aspirasi dan jenis kelamin politiknya, tanpa diferensiasi visi-misi dan program yang pasti. Selain itu, partai Islam juga tidak bersih dan tidak peduli terhadap kebijakan pemberantasan korupsi.
Cerminan elektabilitas parpol Islam yang semakin menurun juga dikarenakan parpol Islam kehilangan sosok figure seseorang tokoh yang berani memperjuangkan ideologi Islam secara lebih pribumi seperti Gus Dur.
Melalui hasil survey tersebut, ada waktu bagi parpol Islam untuk memperbaiki kualitas diri dengan lebih mendekatkan dengan konstituennya. Perbaikan yang dimaksud adalah kinerja, serta pelaksanaan program partai yang harus merakyat dan membumikan Islam.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bergembira Bersama Anak-anak Suku Bajo …

Akhmad Sujadi | | 17 September 2014 | 05:23

Nangkring dan Test Ride Bareng Yamaha R25, …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 06:48

Jokowi Menghapus Kemenag atau Mengubah …

Ilyani Sudardjat | | 17 September 2014 | 13:53

Menempatkan Sagu Tidak Hanya sebagai Makanan …

Evha Uaga | | 16 September 2014 | 19:53

5 Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam …

Hendra Makgawinata | | 17 September 2014 | 19:50


TRENDING ARTICLES

Ternyata Gak Gampang Ya, Pak Jokowi …

Heno Bharata | 9 jam lalu

Bangganya Pakai Sandal Jepit Seharga 239 …

Jonatan Sara | 10 jam lalu

Invasi Tahu Gejrot …

Teberatu | 11 jam lalu

Percayalah, Jadi PNS Itu Takdir! …

Muslihudin El Hasan... | 13 jam lalu

Yang Dikritik Cuma Jumlah Menteri dan Jatah …

Gatot Swandito | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Hakuna Matata, Selamat Malam …

Den Bhaghoese | 8 jam lalu

Embun Api …

Rahab Ganendra | 8 jam lalu

Hati-Hati Menggunakan Kamera Saku Digital …

Abebah Adi | 8 jam lalu

Hati Kedua …

Joshua Lie | 8 jam lalu

[Fiksi Fantasi] Kalung Lonceng Raja Lori - …

Ghumi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: