Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Pakne Vel@ros4

Guru biasa pada Prodi Pendidikan Bahasa Arab UNNES Semarang, Pernah jalan-jalan ke Xiamen China

Pilgub Jateng dan Orde Baru…(Enak Jamanku Thoh????)

OPINI | 30 April 2013 | 01:41 Dibaca: 624   Komentar: 8   0

PILGUP JATENG DAN PARTAI POLITIK ORDE BARU

Kurang dari satu bulan , tepatnya besok tanggal 26 Mei 2013 rakyat Jawa Tengah katanya mau melakukan perhelatan deMokrasi untuk memilih Gubernur dan Wakil Gubernur periode lima tahun ke depan. Untuk itu harapan saya selaku warga Jateng nanti benar-benar terpilih Gubernur yang paling baik di antara yang baik. Terpilih gubernur yang bisa membangun Jateng, bisa mengangkat harkat dan martabat rakyat Jateng, bisa menyejahterakan rakyat Jateng, bisa melanjutkan pembangunan di Jawa Tengah dan bisa diterima oleh semua golongan serta bisa mengejar ketertinggalan Jateng disbanding propinsi yang lain.

Sebenarnya ada yang unik jika kita perhatikan tentang kandidat pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jawa Tengah. Pertarungan tanggal 26 Mei akan diikuti oleh tiga pasang pasangan. Yaitu pasangan HP-DON dengan no urut 1, Pasangan BISSA dengan no urut 2 dan pasangan GAGAH dengan no urut 3. Coba kita analisa dan kita kaitkan dengan partai pengusung dan no urut partai pada masa ORDE BARU ordenya Bapak Jendral SOEHARTO.

Pada masa ORBA hanya ada tiga partai politik dengan memasukkan GOLKAR Sebagai Partai. Yaitu PPP no 1, Golkar no 2 dan PDI no 3. Sekarang silahkan lihat partai pengusung ketiga kandidat dalam PILGUB  JATENG. No 1 adalah diusung oleh partai-partai yang identik dengan ISLAM Yaitu: PKS,PKB,PPP, PKNU, HANURA dan GERINDRA. No. urut 2 pasangan BISSA diusung oleh koalisi GOLKAR, DEMOKRAT dan PAN dan No 3 Gagah diusung oleh PDIP.

Jadi kalau memudahkan untuk mengingat saja sebenarnya PILGUB Jateng adalah PILGUB PARTAI ORDE BARU. No 1 PPP, No 2 GOLKAR dan No. 3 PDI. Lalu siapakah yang bisa memenangkannya?? Kita bisa menunggu sampai tanggal 26 Mei. Ataukah bisa kayak ORDE BARU yang menang selalu no 2/ GOLKAR?

Semoga bisa berjalan dengan damai dan bisa melanjutkan pembangunan. Yang menang bisa merangkul yang kalah bisa legawa dan masyarakat bisa menghindari golput. ini bisa lho bukan BISSA…

Selamat pagi dari Xiamen China

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bledug Kuwu, Fenomena Langka Alam Indonesia …

Agoeng Widodo | | 27 August 2014 | 15:18

Taufik Mihardja dalam Sepenggal Kenangan …

Pepih Nugraha | | 27 August 2014 | 22:34

Ini yang Harus Dilakukan Kalau BBM Naik …

Pical Gadi | | 27 August 2014 | 14:55

Cinta dalam Kereta (Love in The Train) …

Y.airy | | 26 August 2014 | 20:59

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Hilangnya Acara Budaya Lokal di Televisi …

Sahroha Lumbanraja | 6 jam lalu

Lamborghini Anggota Dewan Ternyata Bodong …

Ifani | 7 jam lalu

Cara Mudah Latih Diri Agar Selalu Berpikiran …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

3 Kebebasan di K yang Buat Saya Awet Muda …

Hendrik Riyanto | 9 jam lalu

Boni Hargens cs, Relawan atau Buruh Politik …

Munir A.s | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: