Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Nasrulloh Mu

Hidup mu bukan untuk mu, tapi untuk yang Maha Hidup. Anak Kampung Yang Tinggal Di selengkapnya

PKS Gigit Jari

REP | 26 April 2013 | 09:09 Dibaca: 597   Komentar: 3   1

Keseriusan PKS dalam kaderisasi, fokusnya partai sebagai school of leadership serta  menciptakan iklim demokrasi yang sehat, membuat PKS hanya menjadi penonton saja dalam proses pencalegan ke KPU.

PKS hanya gigit jari, melihat  partai-partai lain kebanjiran caleg-caleg sebagai berikut :

1. Disaat Parpol lain ramai-ramai kebajiran artis menjadi caleg, PKS tidak mencalegkan artis.

2. Disaat Parpol lain kebajiran politisi  yang kutu loncat dari partai lain, PKS tidak mencalegkan satu politisi kutu loncat pun.

3. Disaat Parpol lain ada yang mencalegkan mantan koruptor, tak satu pun caleg PKS yang tersangkut korupsi. Contohnya Gerindra, mencalegkan Vonny Anneke Panambun, terpidana korupsi Bandara Loa Hulu di Kutai.

4. Disaat Parpol lain masih mencalegkan aleg yang terkena skandal video porno, Tak satu pun caleg PKS yang tersangkut hal itu.

5. Disaat banyak anggota keluarga politisi yang menjadi caleg, Politisi PKS melarang anggota keluarganya menjadi caleg

6. Disaat anggota keluarga kepala daerah yang diusung oleh partainya ikut dalam bursa caleg, PKS justru melarang mencalegkan keluarga kepala daerahnya

7. Disaat Kepala Daerah dari partai lain ikut juga dalam pencalegan, PKS justru meminta kepala daerahnya untuk fokus memimpin daerahnya. Berikut kepala daerah yang ikut dalam bursa pencalegan.

Wakil Gubernur Jawa Barat Dede Yusuf yang menjadi caleg dari Partai Demokrat. Wakil Bupati Sumedang Taufiq Gunawansyah yang maju melalui Golkar.  Bupati Sinjai, HA Rudiyanto Asapa dan Bupati Enrekang, La Tinro La Tunrung. Keduanya menjadi caleg DPR RI dari Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra). Calon Bupati Bandung Barat, Aep Nurdin dan Calon Wakil Bupati Bandung Barat, Samsul Maarif.

8. Disaat Parpol lain masih mencalegkan alegnya yang bermasalah, PKS justru tidak memasukannya lagi. Berikut beberapa contohnya.

Dari PDIP, Herman  disebut terlibat pembahasan proyek pengadaan Simulator SIM di Korlantas Polri. Wayan Koster disebut terlibat dalam kasus suap proyek Wisma Atlet. Olly Dondokambey, kasus Dana Penyesuaian Infrastruktur Daerah (DPID).

9. Elit PKS pun harus gigit jari karena presiden PKS, Sekjen dan ketua MPP nya dilarang ikut bursa caleg oleh PKS sendiri.

Kasihan PKS….. terlalu serius memodernkan partainya… jadi nggak kecipratan orang populer…

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Tifatul Sembiring di Balik Hilangnya …

Daniel H.t. | 8 jam lalu

Skenario Menjatuhkan Jokowi, Rekayasa Merah …

Imam Kodri | 10 jam lalu

SBY Hentikan Koalisi Merah Putih …

Zen Muttaqin | 10 jam lalu

Dari Semua Calon Menteri, Cuma Rizal Ramli …

Abdul Muis Syam | 10 jam lalu

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

(H-8) Jelang Piala Asia U-19 : Skuad …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Saat Impian Negara Menjadi Aksi Keluarga …

Zulfikar Akbar | 8 jam lalu

Benefit of Doubt: Perpu dari SBY …

Budiman Tanjung | 8 jam lalu

Misteri Coban Lawe di Lereng Gunung Wilis …

Nanang Diyanto | 8 jam lalu

Masalah Pilkada: Jangan Permainkan UU! …

Jimmy Haryanto | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: