Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Becce Makassar

Neraka terlalu istimewa untuk koruptor

PKS bukan Partai Korupsi Sapi

OPINI | 21 April 2013 | 17:19 Dibaca: 631   Komentar: 29   1

PKS adalah partai bersih.. ups lupa, slogan bersihnya sudah dihilangkan. Kenapa yah??. Kata seorang teman, apa pun alasannya, tersirat PKS bukan lagi partai bersih.

Memang slogan lama PKS “bersih, peduli dan profesional” rada kontrapoduktif jika melihat “karya” kader PKS di eksekutif maupun legislatif macam Nurmahmudi, Suswono dan Lutfhi.

Pencitraan PKS di kompasiana sangat luar biasa. Entah menggunakan admin profesional atau tida. Paling tidak, dalam sejam hampir pasti ada tulisan puja-puji terhadap PKS. Menariknya, seolah tulisan dikirim oleh banyak orang dengan akun berbeda. yah seolah-olah…

Tapi mengapa PKS hanya intervensi media non mainstream seperti sosmed atau pun seperti Kompasiana?. Apa mungkin karena media mainstream tidak bisa diintervensi seenak perut kader PKS. Bisa juga karena media mainstream miliki standar yang lebih tinggi.

Di media non mainstream, kader PKS bisa membentuk opini yang tak harus sama dengan kenyataannya. PKS tetap saja berusaha dicitrakan sebagai partai bersih. Bersih apanya?. PKS partai islam?. Memangnya islam mengajarkan korupsi?. Sebaiknya jangan bawa-bawa nama islam om…

Ironisnya, ketika PKS dikritik atau pun ada penyampaian faktadi kompasiana, kadernya menganggap itu semua fitnah. Wahhh ngerti fitnah enggak?. jelas-jelas Luthfy Hasan sudah tertangkap, masih saja dianggap fitnah kalau dibilang kader PKS tertangkap dengan kasus korupsi daging sapi impor.

PKS memang bukan Partai Korupsi sapi. PKS tetaplah Partai Keadilan Sosial….

Follow: @beccemakassar

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Island Getaway ala Robinson Crusoe ke Nusa …

Ivani Christiani Is... | | 25 July 2014 | 14:32

Quo Vadis Jakarta Baru? …

Shendy Adam | | 25 July 2014 | 14:41

Rilis UNDP: Peringkat Pembangunan Manusia …

Kadir Ruslan | | 25 July 2014 | 15:10

Yuk Bikin Cincau Sendiri! …

Ahmad Imam Satriya | | 25 July 2014 | 15:03

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Dilema MK …

Akhmad Yunianto | 5 jam lalu

Kunjungan Clinton ke Aceh, Misi Kemanusiaan …

Rafli Hasan | 9 jam lalu

Demokrasi ala SBY Jadi Perhatian Pakar Dunia …

Solehuddin Dori | 9 jam lalu

Kebijakan Obama yang Bikin Ciut Nyali Orang …

Andi Firmansyah | 10 jam lalu

Mengapa Harus Jokowi yang Terpilih? …

Ryan Perdana | 11 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: