Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Tolak DOB Muratara Jika Mengorbankan Hak Ulayat dan SDA Rawas Ilir dan Lakitan.

REP | 19 April 2013 | 04:17 Dibaca: 223   Komentar: 0   0

Tolak DOB Muratara Jika Mengorbankan Hak Ulayat dan SDA Rawas Ilir dan Lakitan.

Pernyataan Sikap Pemuda Rawas Ilir dan Lakitan Yang kami sampaikan ke-kemendagri melalui Dirjen Otonomi Daerah yang diterima oleh Bpk. Usman. Kasi penataan daerah wil 2 A dan Bpk.Sugeng Kasubdit Penataan Wilayah dan ke Komisi II DPR RI.

Kami yang bertanda tangan dibawah ini adalah perwakilan pemuda rawas ilir, kab. Musi Rawas yang merasa terpanggil atas persoalan DOB Muratara yang memberikan dampak kerugian bagi rawas ilir, maka kami memberikan pernyataan sikap sebagai berikut:

1. Mendukung sepenuhnya, atas terbentuknya DOB Muratara sebagai cita-cita bersama.

2. Apabila pembentukan DOB Muratara mengorbankan hak ulayat dan SDA yang ada di rawas ilir, maka kami Menolak Terbentuknya DOB Muratara tersebut.

3. Keinginan Pihak Presedium, dan elemen yang lain untuk melepaskan sebagian wilayah, hak ulayat dan aset rawas ilir demi terbentuknya DOB Muratara adalah keputusan sepihak dan tidak perna mendapat izin dari masyarakat rawas ilir secara keseluruhan.

5. Dalam pembentukan DOB Muratara, kami masyarakat rawas ilir tidak akan memberikan sejengkal pun kepada kab. Musi Banyuasin dan apabila rawas ilir menjadi ganjalan DOB Muratara maka kami mempersilakan enam kecamatan lainnya untuk di usulkan menjadi DOB Muratara dan kecamatan rawas ilir tidak ikutsertakan dalam DOB Muratara dan tetap berada dalam wilaya musi rawas.

6. Sehubungan dg dualisme presedium, serta keputusan - keputusan yang mereka ambil syarat dengan kepentingan pribadi dan merendahkan martabat masyarakat rawas ilir. Maka kami tidak mengakui keberadaan presidium tersebut dan kami menuntut dibentuknya prisidium yang baru.

Pemuda Lakitan Menolak dicaploknya sebesar 17.000 hektar wilayah lakitan oleh gubernur sumsel yang menyerahkan pada pemkab Muba, Kecamatan lakitan tidak mempunyai hubungan sama sekali dg polemik muratara. Dan tidak akan memberikan sejengkal tanah pun wilayah lakitan pada kabupaten Muba.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tim Indonesia Meraih Emas dalam Taste of …

Ony Jamhari | | 20 September 2014 | 13:35

Pendaftar PNS 1,46 juta, Indonesia Minim …

Muhammad | | 20 September 2014 | 12:59

Dari Melipat Kertas Bekas Bergerilya Berbagi …

Singgih Swasono | | 20 September 2014 | 17:28

Di Pantai Ini Tentara Kubilai Khan Mendarat! …

Mawan Sidarta | | 20 September 2014 | 13:30

Beli Bahan Bakar Berhadiah Jalan-jalan ke …

Advertorial | | 20 September 2014 | 07:12


TRENDING ARTICLES

Jokowi Pernah Disumbang Tahir, Kenapa TNI …

Aqila Muhammad | 8 jam lalu

Heboh!Foto Bugil Siswi SMP Di Jakarta …

Adi Supriadi | 10 jam lalu

Kisah Perkawinan Malaikat dan Syaiton …

Sri Mulyono | 11 jam lalu

Beda Kondisi Psikologis Pemilih Jokowi …

Rahmad Agus Koto | 11 jam lalu

Hanya di Indonesia: 100 x USD 1 Tidak Sama …

Mas Wahyu | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | 8 jam lalu

Hargai Penulis dengan Membeli Karyanya …

Much. Khoiri | 8 jam lalu

Kompilasi Buku, Haruskah Ada Ijin dari …

Cucum Suminar | 9 jam lalu

“Kematian Allah” untuk Kehendak …

Ps Riswanto Halawa | 9 jam lalu

Masyarakat Pedesaan Pikir-Pikir Beli Elpiji …

Akhmad Alwan A | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: