Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Tolak DOB Muratara Jika Mengorbankan Hak Ulayat dan SDA Rawas Ilir dan Lakitan.

REP | 19 April 2013 | 04:17 Dibaca: 223   Komentar: 0   0

Tolak DOB Muratara Jika Mengorbankan Hak Ulayat dan SDA Rawas Ilir dan Lakitan.

Pernyataan Sikap Pemuda Rawas Ilir dan Lakitan Yang kami sampaikan ke-kemendagri melalui Dirjen Otonomi Daerah yang diterima oleh Bpk. Usman. Kasi penataan daerah wil 2 A dan Bpk.Sugeng Kasubdit Penataan Wilayah dan ke Komisi II DPR RI.

Kami yang bertanda tangan dibawah ini adalah perwakilan pemuda rawas ilir, kab. Musi Rawas yang merasa terpanggil atas persoalan DOB Muratara yang memberikan dampak kerugian bagi rawas ilir, maka kami memberikan pernyataan sikap sebagai berikut:

1. Mendukung sepenuhnya, atas terbentuknya DOB Muratara sebagai cita-cita bersama.

2. Apabila pembentukan DOB Muratara mengorbankan hak ulayat dan SDA yang ada di rawas ilir, maka kami Menolak Terbentuknya DOB Muratara tersebut.

3. Keinginan Pihak Presedium, dan elemen yang lain untuk melepaskan sebagian wilayah, hak ulayat dan aset rawas ilir demi terbentuknya DOB Muratara adalah keputusan sepihak dan tidak perna mendapat izin dari masyarakat rawas ilir secara keseluruhan.

5. Dalam pembentukan DOB Muratara, kami masyarakat rawas ilir tidak akan memberikan sejengkal pun kepada kab. Musi Banyuasin dan apabila rawas ilir menjadi ganjalan DOB Muratara maka kami mempersilakan enam kecamatan lainnya untuk di usulkan menjadi DOB Muratara dan kecamatan rawas ilir tidak ikutsertakan dalam DOB Muratara dan tetap berada dalam wilaya musi rawas.

6. Sehubungan dg dualisme presedium, serta keputusan - keputusan yang mereka ambil syarat dengan kepentingan pribadi dan merendahkan martabat masyarakat rawas ilir. Maka kami tidak mengakui keberadaan presidium tersebut dan kami menuntut dibentuknya prisidium yang baru.

Pemuda Lakitan Menolak dicaploknya sebesar 17.000 hektar wilayah lakitan oleh gubernur sumsel yang menyerahkan pada pemkab Muba, Kecamatan lakitan tidak mempunyai hubungan sama sekali dg polemik muratara. Dan tidak akan memberikan sejengkal tanah pun wilayah lakitan pada kabupaten Muba.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Belajar Tertib Anak-anak Jepang di Taman …

Weedy Koshino | | 01 September 2014 | 14:02

Karet Loom Bands Picu Kanker …

Isti | | 01 September 2014 | 20:48

Manajemen Pergerakan dan Arah Perjuangan …

Jamesallan Rarung | | 01 September 2014 | 22:12

Florence …

Rahab Ganendra | | 01 September 2014 | 19:09

9 Kompasianer Bicara Pramuka …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 13:48


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Saya Jenuh Bernegara …

Felix | 10 jam lalu

Dilarang Parkir Kecuali Petugas …

Teberatu | 12 jam lalu

Ini Kata Rieke Dyah Pitaloka …

Uci Junaedi | 12 jam lalu

Ini Pilihan Jokowi tentang Harga BBM …

Be. Setiawan | 13 jam lalu

Ahok Dukung, Pasti Menang …

Pakfigo Saja | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Subsidi BBM: Menguntungkan atau Malah …

Ian Wong | 9 jam lalu

Dua Oknum Anggota POLRI Terancam Hukum …

Imam Muhayat | 9 jam lalu

Mengenal Lebih Dekat Pendidikan Luar Biasa …

Nanadya Rachma | 9 jam lalu

Resensi: Yesus dan Wong Cilik …

Rinto Pangaribuan | 9 jam lalu

Tepatkah Memutuskan Jurusan di Kelas X? …

Cucum Suminar | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: