Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Dewa Gilang

Single Fighter!

Benarkah PKS Alergi Terhadap NU?

OPINI | 14 April 2013 | 17:05 Dibaca: 878   Komentar: 40   6

Salam neraka!

Benarkah PKS anti terhadap ormas Nadhlatul Ulama (NU)? Rumor PKS anti terhadap NU sebenarnya bukan lah barang yang baru. Menjelang Pilpres 2010, saat SBY sedang sibuk mencari cawapres yang ideal sebagai pendampingnya dan Hidayat Nur Wahid disebut-sebut sebagai salah satu calon yang bakal mendampingi SBY, rumor tersebut mencuat ke permukaan.

Selain rumor PKS anti terhadap NU, rumor negatif lainnya bermunculan. Salah satunya adalah isu “PKS sebagai partai berasakan Wahabi” atau singkatan “PKS: Partai Kerajaan Saudi”. Tentu saja rumor tersebut amat merugikan PKS. Mengingat bahwa teologi Wahabi amat bertolak belakang dengan teologi mayoritas masyarakat Indonesia yang cenderung Sunni-Syafi’I. Celakanya, mayoritas pengikut Sunni-Syafi’I ialah kalangan NU.

Beredarnya rumor tersebut, terlebih menjelang Pileg dan Pilpres, membuat para tokoh-tokoh PKS kebakaran jenggot. Satu-per satu dari mereka gencar melakukan bantahan. Hidayat Nur Wahid bahkan sempat memberikan komentar bahwa dirinya sama sekali tidak anti maulid. Maulid sendiri adalah acara peringatan kelahiran Nabi Saww yang telah menjadi tradisi dan budaya serta dianggap ritual keagamaan oleh kalangan NU. Sementara Wahabi sebaliknya, menganggap peringatan Maulid Nabi Saww sebagai sesuatu yang bid’ah.

Terlepas dari benar-tidaknya rumor bahwa PKS sebagai partai bersarangnya orang-orang ber-madzhab Wahabi, yang nota bene bertolak belakang dengan NU, yang jelas, disertasi Hidayat Nur Wahid sendiri di Univesitas Islam Madinah bertajuk “Nawafid lir Rawafidh Lil Barzanji, Tahqiq wa Dirasah”. Dalam disertasi itu terlihat jelas bahwa penulisnya (HNW) menganggap teks Maulid Barzanji, yang dtulis oleh salah satu ulama terkemuka Sunni bermadzhab Syafi’I, sebagai karya yang terinspirasi dari Syiah, dan HNW menyebutnya dengan “Rawafidh”.

Namun disertasi itu ada sebelum HNW masuk ke dunia politik. Mungkin saja pasca Beliau banyak bergaul dan mengecap asam-pahit-manis politik, HNW tak lagi alergi kepada Barzanji, yang jelas-jelas merupakan amaliyah mingguan warga NU pada setia malam Jumat.

Jadi bagaimana menurut anda, apakah PKS anti NU? Silahkan anda menjawabnya sendiri.

Gitu aja koq repot!

Selamat menikmati hidangan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pasar Jibama, Arena Transaksi Sekaligus …

Dhanang Dhave | | 27 November 2014 | 09:26

Jakarta Street Food Festival: Ketika Kuliner …

Sutiono | | 27 November 2014 | 11:06

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Petisi Pembubaran DPR Ditandatangani 6646 …

Daniel Ferdinand | 3 jam lalu

Senyum dan Air Mata Airin Wajah Masa Depan …

Sang Pujangga | 5 jam lalu

Timnas Lagi-lagi Terkapar, Siapa yang Jadi …

Adjat R. Sudradjat | 6 jam lalu

Presiden Kita Bonek dan Backpacker …

Alan Budiman | 6 jam lalu

Prabowo Seharusnya Menegur Kader Gerindra …

Palti Hutabarat | 7 jam lalu


HIGHLIGHT

Jare Wong Biyen, Jangan Diabaikan Ya… …

Er - Te - Em Woworu... | 8 jam lalu

TNI AD Mencetak Perwira Penerangan yang …

Macgyver Hadiningra... | 8 jam lalu

Tentang Rasa yang Kikuk dan Lelah …

Kayana Octora | 8 jam lalu

Berharap Mujizat untuk Timnas …

Dean Ridone | 8 jam lalu

Tenggelamkan dan Bakar Kapal Asing Pencuri …

Ik2mi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: