Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Muhammad Rusli

muhammad rusli mahasiswa universitas mulawarman fakultas ilmu sosial dan ilmu politik dan merupakan ketua komisariat selengkapnya

Kapita Selekta (Strategi Partai Menuju Pemilu 2014)

REP | 11 April 2013 | 21:25 Dibaca: 562   Komentar: 0   0

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sebuah gerakan yang memang sah dalam konteks politik, tentunya 2014 bagi sebuah partai politik adalah waktu yang tidak begitu lama lagi. Dalam hitungan konsolidasi politik waktu 2 - 3 tahun adalah waktu yang sudah sangat mendesak. Jika kita mengamati sekarang ini gerakan partai politik semua sudah tertuju ke momentum politik 2014 padahal ini baru berapa tahun dari pemilu 2009.  Beberapa figur calon presiden sudah mulai bermunculan saat ini, sudah ada yang terus terang siap berkompetisi pada pilpres 2014 dan ada beberapa yang masih malu-malu. Dan kalau kita lihat sekarang figur-figur yang muncul masih muka-muka lama yang dengan rekam jejak yang tidak begitu menjanjikan, sebebarnya publik berharap akan muncul figur-figur baru yang masih muda, segar dengan gagasan. Saat inipun sebenarnya banyak tokoh-tokoh muda cerdas, blirian punya visi yang bagus tapi realitas politik saat ini bisa kita lihat kaum-kaum muda berpotensi dibonsai, ruang politik saat ini bukan lagi ruang luas yang mampu menampung segala potensi anak bangsa namun sudah di kapling-kapling. Realitas cost politik yang mahal secara tidak langsung adalah mematikan gerak politik para kaum muda aktifis untuk terlibat dalam pertarungan yang nyata-nyata tidak berimbang menuju kontestasi 2014.

Sampai saat ini RUU pemilu  juga belum kelar digodok DPR RI  oleh pansus RUU  Pemilu, entah perdebatan yang terjadi saat ini adalah konstruktif dalam rangka menata desain sistem pemilu yang lebih demokratis, mandiri dan akuntabel atau justru karena pertarungan parpol / politik dagang sapi, yang sudah meneropong nasib masing-masing parpolnya di 2014. Rancangan Undang-undang pemilu menjadi sangat penting untuk segera dituntaskan dan menjadi payung bagi penataan dan persiapan menuju pemilu 2014. Apalagi anggota KPU sudah terpilih dan tinggal menunggu untuk dilakukan pelantikan oleh presiden, apabila Undang-undang pemilu yang ditargetkan selesai pada awal april ini molor dalam pengesahannya tentunya akan membawa konsekuensi yang tidak kecil secara politik dan konsolidasi demokrasi menuju pemilu 2014.  Masih adanya perdebatan pada pansus pemilu di DPR yaitu tentang besaran ambang batas parlemant atau parlementary threshol (PT), sistem pemilu, alokasi daerah pemilihan dan sistem penghitungan suara saat ini menjadi indikasi bahwa masing-masing parpol sangat mementingkan partainya sendiri. Revisi UU pemilu yang dilakukan saat ini  adalah dalam rangka pembenahan sistem perpolitikan, tentunya belajar dari pemilu-pemilu sebelumnya berarti revisi dilakukan utuk penyempurnaan sistem perpolitikan. Kita pahami bahwa sistem pemerintahan Indonesia adalah presidensial dan agar efektif tentunya harus ada penyederhanaan partai politik, dengan begitu dibutuhkan konsistensi partai politik di DPR  dalam melihat desain sistem pemerintahan presidensial.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Partai Politik dan Kebijakan

Menurut UUNo.2 Tahun 2008 tentang partai politik, Partai Politik adalah organisasi yang bersifat nasional dan dibentuk oleh sekelompok warga negara Indonesia secara sukarela atas dasar kesamaan kehendak dan cita-cita untuk memperjuangkan dan membela kepentingan politik anggota, masyarakat, bangsa dan negara, serta memelihara keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.Tujuan parpol adalah untuk mencari dan mempertahankan kekuasaan guna melaksanakan /mewujudkan program-program yang telah mereka susun sesuai dengan ideologi tertentu.

Fungsi parpol sebagai sarana:

a. Parpol sebagai saran komunikasi politik

Komunikai politikadalah proses penyampaian informasi politikdari pemerintah kepada masayarakatdan sebaliknya dari masyarakat kepada pemerintah. Parpol disini berfungsi untuk menyerap, menghimpun (mengolah, dan menyalurkan aspirasi politik masyarakat dalam merumuskan an menetapakan suatu kebijakan..

b. Parpol sebagai sarana sosialisasi politik

Sosialisasi politikadalah proses pembentukan sikap dan orientasi politik mengenai suatu fenomena politik yang sedang dialami suatu negara. Proses ini disampaikan melalui pendidikan politik. Sosialisai yang dilakukan oleh parpol kepada masyarakat berupa pengenalan program-program dari partai tersebut. Dengan demikian ,  diharapkan pada masyarakat dapat memilih parpol tersebut pada pemilihan umum.

c. Parpol sebagai sarana rekrutmen politik

Rekrutmen politik adalah proses seleksi dan pengangkatan seseorang atau kelompok untuk melaksanakan sejumlah peran dalam istem politik ataupun pemerintahan. Atau dapat dikatakan proses seleksi dan pengangkatan seseorang atau kelompok untuk menduduki suatu  jabatan ataupun beberapa jabatan politik ataupun mewakili parpol itu dalam suatu bidang.  Rekrutmen politik gunanya untuk mencari otang yang berbakat aatupun berkompeten untuk aktif dalam kegiatan politik.

d. Parpol sebagai saran pengatur konflik

Pengatur konflikadalah mengendalikan suatu konflik (dalam hal ini adanya perbedaan pendapat atau pertikaian fisik) mengenai suatu kebijakan yang dilakukan pemerintah. Pengendalian konflik ini dilakuakan dengan cara dialog, menampung dan selanjutnya membawa permasalahan tersebut kepada badan perwakilan rakyat(DPR/DPRD/Camat)untuk mendapatkan keputusan politik mengenai permasalahan tadi.

Kebijakan adalah aturan tertulis yang merupakan keputusan formal organisasi, yang bersifat mengikat, yang mengatur perilaku dengan tujuan untuk menciptakan tatanilai baru dalam masyarakat,. Kebijakan akan menjadi rujukan utama para anggota organisasi atau anggota masyarakat dalam berperilaku. Kebijakan pada umumnya bersifat problem solving dan proaktif. Berbeda dengan Hukum (Law) dan Peraturan (Regulation), kebijakan lebih bersifat adaptif dan intepratatif, meskipun kebijakan juga mengatur “apa yang boleh, dan apa yang tidak boleh”. Kebijakan juga diharapkan dapat bersifat umum tetapi tanpa menghilangkan ciri lokal yang spesifik. Kebijakan harus memberi peluang diintepretasikan sesuai kondisi spesifik yang ada.
Contoh kebijakan adalah: (1) Undang-Undang, (2) Peraturan Pemerintah, (3) Keppres, (4) Kepmen, (5) Perda, (6) Keputusan Bupati, dan (7) Keputusan Direktur. Setiap kebijakan yang dicontohkan di sini adalah bersifat mengikat dan wajib dilaksanakan oleh obyek kebijakan. Contoh di atas juga memberi pengetahuan pada kita semua bahwa ruang lingkup kebijakan dapat bersifat makro dan mikro.k

B. Partai Nasional Demokrat (Partai Nasdem)

a) Fakta

Partai NasDem adalah sebuah partai politik di Indonesia yang baru diresmikan di Hotel Mercure Ancol, Jakarta Utara pada tanggal 26 Juli 2011. Partai ini didukung oleh Surya Paloh yang merupakan pendiri organisasi bernama sama yaitu Nasional Demokrat. Hal ini terlihat dari bisnis media yang dipimpinnya, Metro TV, yang selalu memberikan berita terbaru seputar aktivitas Partai NasDem. Meskipun demikian, ormas tersebut mengatakan bahwa partai tersebut tidak memiliki kaitan apapun dengan partai ini.

Pada Januari 2013, KPU menetapkan 10 partai politik yang lolos tahapan verifikasi administrasi dan faktual, dan menjadikan Partai NasDem sebagai satu-satunya partai baru yang lolos sebagai peserta Pemilu 2014.Pada bulan yang sama, partai ini diramaikan oleh isu terjadinya konflik di tataran para elit partai. Ketua Majelis Tinggi Partai Nasional Demokrat, Surya Paloh, kabarnya akan dicalonkan sebagai Ketua Umum Partai NasDem pada Kongres Partai NasDem yang akan diadakan pada 25 Januari 2013 di Jakarta.Pada bulan tersebut juga terjadi aksi pemecatan terhadap Sekjen DPW DKI Garda Pemuda Nasdem, Saiful Haq, sekaligus pembekuan kepengurusan DPW tersebut.Pada kongres perdana partai ini, yang diadakan pada Januari 2013, seluruh peserta kongres Partai NasDem yang berasal dari seluruh Indonesia secara aklamasi sepakat mengangkat Surya Paloh sebagai Ketua Umum Partai NasDem yang baru, menggantikan Patrice Rio Capella.

Berikut ini adalah daftar tokoh-tokoh penting Partai NasDem:

· Ketua Umum : Surya Paloh, menggantikan Patrice Rio Capella

· Wakil Ketua : Sugeng Suparwoto

· Sekretaris Jenderal : Ahmad Rofiq

· Bendahara Umum : Medini Subroto

· Ketua Dewan Pakar : Hary Tanoesoedibjo (pindah ke Hanura )

· Ketua Bidang Organisasi dan Keanggotaan : Ferry Mursyidan Baldan

· Ketua Pembina : Djafar Assegaf

· Sekretaris Majelis Nasional : Jeffrie Geovanie

Partai NasDem memiliki beberapa organisasi sayap, di antaranya:

· Badan Advokasi Hukum (BAHU) NasDem, diketuai oleh Effendy Syahputra

· Gerakan Massa Buruh (Gemuruh), diketuai oleh Irma Chaniago

· Liga Mahasiswa Nasdem, diketuai oleh Willy Aditya

· Persatuan Petani Nasional Demokrat (Petani NasDem)

Kisruh internal Partai :

Banyak kader partai yang menundurkan diri salah satu alasannya karena perbedaan ideologi/paham dengan pimpinan partai.

b) Analisis :

v Rumusan Masalah

1. Apa saja strategi yang dilakukan dan di siapkan oleh partai NASDEM untuk memenangi pemilu 2014 nanti ?

2. Siapa saja yang berperan dalam persiapan pemenangannya nanti pada pemilu 2014 nanti ?

3. Mengapa harus strategi ini yang di ambil ?

4. Bagaimana tanggapan masyarakat terkait terbentuknya partai nasdem?

1. Target partai nasdem adalam 3 besar dalam pemilihan umum 2014 nanti .  dalam pemilihan umum 2014 nanti berbagai persiapan dilakukan oleh parpol-parpol yang lolos verifikasi, salah satunya partai nasdem (nasional democrat) strategi partai nasdem dalam pemilihan umum nanti adalah sama halnya dengan partai-partai lain yaitu melakukan pencitraan melalui media cetak dan elektronik, melakukan perluasan strukrtur di berbagai daerah di Indonesia, membentuk badan advokasi hukum, membuat gerakan buruh, membuat gerakan tani, membuat liga mahasiswa. tujuannya adalah untuk menarik simpatik masyarakat luas. inilah strategi partai nasdem dalam persiapan pemilihan umum 2014.

2. Melakukan gerakan dan memberikan pemahaman restonasi terhadap masyarakat ke setiap wilayah. Restorasi adalah gerakan untuk mengembalikan Pancasila sebagai jati diri Negara bangsa sebagai dasar kehidupan bersama. Restorasi Indonesia bertitik-tumpu pada perubahan pola pikir masyarakat Indonesia dari kepura-puraan menjadi keterusterangan. Restorasi bermula sebagai gerakan perubahan untuk memperbaiki kondisi (Negara, bangsa, dan masyarakat) yang sedang rusak atau menyimpang dari tujuan yang tertuang dalam pembukaan UUD 1945. Ada empat kata kunci dalam rumusan Restorasi Indonesia sebagai hasil Rapimnas I Partai NasDem. Empat kata kunci itu adalah:Memperbaiki, Mengembalikan, Memulihkan, dan Mencerahkan.

3. Dalam melaksanakan strategi pemenangan partai nasdem berbagai kader partai terlibat di dalam program strategi tersebut diantaranya, kader-kader pengurus pusat,wilayah, cabang, sayap partai seperti liga mahasiswa nasdem, dan organisasi masyarakat (ormas) seperti badan advokasi hukum, pertain nasdem, gerakan massa buruh. inilah actor-aktor dalam mempersiapkan pemenagan partai nasdem.

4. Strategi ini sangat ideal bagi parpol, karena bicara masalah pemilihan umum maka harus melibatkan seluruh elemen masyarakat, maka nasdem menggunakan strategi ini, yaitu melibatkan masyarakat dalam proses pemenangannya yaitu oleh karena itu paratai nasdem membentuk sayap partai dan organisasi masyarakat untuk memuluskan jalan menuju pemenangan di pemilihan umum 2014.oleh karena itu strategi ini layak di gunakan oleh partai nasdem sebagai persiapan memenangkan pemilihan umum 2014

5. Sebelum menjadi partai, nasdem merupakan salah satu organisasi masyarakat maka tidak heran ketika partai ini sangat cepat memperluas strukturnya, dengan mengusung gerakan perubahan bagi negara indonesia membuat proses administrasi dari ormas menjadi partai sangat mudah, sehingga partai nasdem ini sudah dekat dengan masyarakat, hal ini di perkuat dengan dibentuknya sayap-sayap partai yang melibatkan elemen masyarakat seperti mahasiswa, buruh, dan petani sebagai wadah aspirasi masyarakat kalangan bawah.

B. Partai Demokrat

a) Fakta

Partai Demokrat adalah sebuah partai politik Indonesia. Partai ini didirikan pada 9 September 2001 dan disahkan pada 27 Agustus 2003. Pendirian partai ini erat kaitannya dengan niat untuk membawa Susilo Bambang Yudhoyono, yang kala itu menjadi Menteri Koordinator bidang Politik dan Keamanan di bawah Presiden Megawati, menjadi presiden. Karena hal inilah, Partai Demokrat terkait kuat dengan figur Yudhoyono.

Ketua Umum:

· Subur Budhisantoso (2001–2005)

· Hadi Utomo (2005–23 Mei 2010)

· Anas Urbaningrum (23 Mei 2010-sekarang)

Perolehan suara :

Pemilu Anggota Legislatif 2004

Partai ini pertama kali mengikuti pemilihan umum pada tahun 2004 dan meraih suara sebanyak 7,45% (8.455.225) dari total suara dan mendapatkan kursi sebanyak 57 di DPR. Dengan perolehan tersebut, Partai Demokrat meraih peringkat ke 5 Pemilu Legislatif 2004. Menjelang Pemilu 2004, popularitas partai ini cukup terdongkrak dengan naiknya popularitas Yudhoyono waktu itu. Bersama PKS, partai ini menjadi the rising star pada pemilu kedua di Era Reformasi itu. Popularitas partai ini terutama berada di kota-kota besar, dan di wilayah eks-Karesidenan Madiun, tempat Yudhoyono berasal.

Pemilu Anggota Legislatif 2009

Dari hasil Pemilu 2009, Partai Demokrat menjadi Pemenang Pemilu Legislatif 2009. Partai Demokrat memperoleh 150 kursi (26,4%) di DPR RI, setelah mendapat 21.703.137 total suara (20,4%). Partai Demokrat meraih suara terbanyak di banyak provinsi, hal yang pada pemilu sebelumnya tidak terjadi, seperti di Aceh, DKI Jakarta, dan Jawa Barat.

Kisruh Internal Partai :

Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin tersangka korupsi pembangunan wisma Atlet di Palembang,. Angleina Sondahk, Andi Malarangeng dan Anas Urbaningrum dan petinggi Demokrat lainnya.

b) Analisis

v Rumusan Masalah

1. Apa saja strategi yang dilakukan dan di siapkan oleh partai Demokrat untuk memenangi pemilu 2014 nanti ?

2. Siapa saja yang berperan dalam persiapan pemenangannya nanti pada pemilu 2014 nanti ?

3. Mengapa harus strategi ini yang di ambil   ?

4. Bagaimana tanggapan masyarakat terhadap partai demokrat dan terkait permasalahan yang di hadapinya ?

1. Melaksanakan Rapimnas dan Silatnas.

2. Meningkatkan militansi para kader. Kader-kader harus melakukan sosialisasi atas kesuksesan pemerintah selama ini melalui program-programnya. Mengajak seluruh kader di setiap penjuru daerah untuk dapat berinteraksi dengan masyarakat.

3. Membuang jauh citra partai koruptor yang terlanjur melekat dan mencuci habis koruptor yang ada dalam partai. Seperti yang sudah kita ketahui bahwa banyak sekali yang terkena kasus korupsi. Jeratan hukum megakorupsi itu telah menelan Nazarudin, Angleina Sondahk, Andi Malarangeng dan Anas Urbaningrum dan petinggi Demokrat lainnya. Fenomena ini tidak bisa dibantahkan dengan adanya elektabilitas dan tingkat kepercayaan masyarakat yang merosot jauh dari sekitar 23% menjadi kurang dari 10% bahkan beberapa pengamat berani mengatakan tingkat kepercayaan masyarakat hanya sekitar 6% itupun dibantu karena adanya sosok SBY.

4. Memperbaiki kinerja Pemerintah. Masyarakat sudah terlanjur sering dicekoki media masa Indonesia yang selalu didominasi opini negatif yang menjauhi opini positif dalam semua pemberitaannya. Sehingga opini postif yang sangat sedikit tersebut sulit menghapus opini negatif yang sudah mendominasi citra buruk pada partai. Meski secara jujur bahwa prestasi pemerintahan SBY sangat lumayan baik. Hal ini dapat dilihat dari stabilitas politik pemerintahan, parameter ekonomi dan berbagai prestasi positif lainnya di tengah ancaman eforia demokrasi masyarakat yang kebablasan dan di tengah krisis ekonomi yang melanda dunia.

5. Segera menentukan calon presiden dengan karakter yang sama. Momen penting penentuan capres yang telah dilakukan partai lain tampaknya sangat strategis untuk dilakukan sebagai “Shock Therapy” dalam mengobati vonis partai koruptor yang sudah melekat erat. Sosok tegas, berani, antikorupsi dan mempunyai elektabilitas tinggi seperti Mahdud MD, Jokowi dan Dahlan Iskan adalah sosok potensial yang harus segera ditarik dan digadang-gadang segera menjadi jago Capres Demokrat untuk melenyapkan citra partai yang sulit diobati tersebut.

6. Pencopotan Ruhut Sitompul. Karena adanya perubahan strategi yang di atur / yang di kehendaki oleh user (ketua umum dan sekretaris jenderal).

7. Peran dari Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY ) serta Para DPP ,DPW, DPC serta para kader-kader demokrat dan media Massa sangat di butuhkan dalam mensukseskan pemilu 2014 nanti.

8. Karena melihat dari kondisi partai demokrat saat ini yang sudah di ibaratkan kapal besar yang akan karam karena kasus korupsi yang menjerat para kadernya yang menyebakan partai ini di cap oleh masyarakat sebagai partai koruptor maka strategi ini sangat ideal di gunakan untuk memperbaiki citra partai di masyarakat.

9. Partai demokrat merupakan partai yang sangat di banggakan dan di senangi oleh masyarakat karena kemampuannya hadir di tengah-tenagah masyarakat sehingga mampu meraih suara yang cukup banyak dalam 2 periode sejak di dirikannya. Untuk saat ini partai demokrat merupakan partai yang sangat tercoreng namanya di masyarakat akibat ulah para kadernya yang banyak menyimpang dari aturan-aturanya yang sudah di buatnya sendiri dan bahkan saat ini partai ini sudah di cap oleh masyarakat sebagai partai koruptor.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

· Secara umum Parpol adalah suatu organisasi yang disusun secara rapi dan stabil yang dibentuk oleh sekelompok orang secara sukarela dan mempunyai kesamaan kehendak, cita-cita, dan persamaan ideologi tertentu dan berusaha untuk mencari dan mempertahankan kekuasaan melalui pemilihan umum untuk mewujudkan alternatif kebijakan atau program-program yang telah mereka susun.

· Kebijakan adalah aturan tertulis yang merupakan keputusan formal organisasi, yang bersifat mengikat, yang mengatur perilaku dengan tujuan untuk menciptakan tatanilai baru dalam masyarakat,. Kebijakan akan menjadi rujukan utama para anggota organisasi atau anggota masyarakat dalam berperilaku.

· Partai Nasdem merupakan partai baru dan satu-satunya partai yang lolos dalam pemilu2014 nanti dan partai deemokrat merupakan partai lama yang termasuk partai yang besar yang berhasil lolos untuk mengikuti kontestan pemilu 2014 nanti.

· Untuk mencapai target dalam pemilu 2014 nanti yaitu 3 besar ,partai nasdem melakukan berbagai strategi untuk menarik simpati masyarakat yaitu dengan membentuk badan-badan di setiap daerah/cabang seperti Badan Advokasi Hukum (BAHU) NasDem, Gerakan Massa Buruh (Gemuruh), Liga Mahasiswa Nasdem, Persatuan Petani Nasional Demokrat (Petani NasDem) serta melakukan propaganda/pencitraaan melalui media TV khususnya Metro TV.

· Saat ini Partai demokrat tengah sibuk melakukan pencitraan dan pembenahan baik di internal maupun di eksternal partai untuk bangkit dari keterpurukannya akibat kasus yang menjerat para Kadernya.

B. Saran

· Sebaiknya ambang batas parlementary threshold tidak hanya dijadikan sebagai penggalangan massa dari rakyar demi meraih suara, akan tetapi partai politik tersebut harus dapat memberikan pendidikan politik pada rakyat.

· Sebaiknya dalam penentuan presidential threshold pada pemilihan umum tahun 2014 dalam wacana dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) terkait revisi Undang-Undang No.42 Tahun 2008 tentang pemilihan umum presiden dan wakil presiden dapat dinaikan dari angka 20% menjadi 30% dari jumlah kursi di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan dari 25% menjadi 35% dari jumlah suara sah secara nasional. Dengan demikian akan dapat meminimalisir jumlah pasangan calon presiden dan wakil presiden, sehingga koalisi dapat terjadi dalam menyatukan berbagai ideologi dan pemilih tidak akan dibuat bingung dengan adanya sidikit pilihan.

· Dalam setiap pengambilan kebijakan dengan mengatas namakan pemerintah harus mengesampingkan ideologi partainya masing-masing. Kepentingan rakyat dan upaya penegakan demokrasi dalam kerangka negara hukum harus dapat diprioritaskan.

· Pemerintah sebaiknya mensosialisasikan dan menyarankan masyarakat untuk ikut berpartisipasi dalam pemilu 2014 nanti agar tidak ada yang golput.

· Sebaiknya pemerintah membuat kebijakan yang mengatur partai politik nanti dalam menajalankan aktivitasnya,seperti kampanye dan lain-lain.

· Sebaiknya kinerja KPU di tingkatkan lagi mulai pengawas pemilu sampai dengan pelaksanaan pemilu nanti dan Sebaiknya partai politik dalam menempuh pemilu 2014 nanti mulai dari persiapan sampai pelaksanaan tidak ada yang melakukan kecurangan.

Referensi :

1. http://news.detik.com/read/2013/01/08/141907/2136205/10/kongres-partai-nasdem-bahas-strategi-pemilu-belum-tentukan-capres

2. http://news.detik.com/read/2013/01/08/141907/2136205/10/kongres-partai-nasdem-bahas-strategi-pemilu-belum-tentukan-capres

3. http://partainasdem.blogspot.com/2012/03/rencana-strategis-partai-nasdem.html

4. http://politik.kompasiana.com/2012/12/19/strategi-progresif-antisipasi-karamnya-partai-demokrat-517236.html

5. http://www.analisadaily.com/news/read/2013/01/02/97425/persiapan_strategi_partai_politik_merebut_kekuasaan_di_awal_tahun_2013/#.USRe9pJqtH0

6. http://www.aktual.co/politik/172212ini-strategi-partai-demokrat-hadapi-pemilu-2014

7. http://nasional.sindonews.com/read/2013/01/18/12/708517/pertarungan-pemilu-2014-di-tangan-parpol-nasionalis

8. http://lipsus.kompas.com/topikpilihanlist/2259/1/Krisis.Demokrat

9. Majalah Tempo ,Edisi 18-24 Februari 2013

10. http://sastra-khaliq.blogspot.com/2012/01/pengertian-kebijakan.html

11. http://sastra-khaliq.blogspot.com/2012/01/pengertian-kebijakan.html#.UTWgc92bLSU

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Tifatul Sembiring di Balik Hilangnya …

Daniel H.t. | 8 jam lalu

Skenario Menjatuhkan Jokowi, Rekayasa Merah …

Imam Kodri | 10 jam lalu

SBY Hentikan Koalisi Merah Putih …

Zen Muttaqin | 10 jam lalu

Dari Semua Calon Menteri, Cuma Rizal Ramli …

Abdul Muis Syam | 10 jam lalu

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

(H-8) Jelang Piala Asia U-19 : Skuad …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Saat Impian Negara Menjadi Aksi Keluarga …

Zulfikar Akbar | 8 jam lalu

Benefit of Doubt: Perpu dari SBY …

Budiman Tanjung | 8 jam lalu

Misteri Coban Lawe di Lereng Gunung Wilis …

Nanang Diyanto | 8 jam lalu

Masalah Pilkada: Jangan Permainkan UU! …

Jimmy Haryanto | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: