Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Anak Betawi

anak jakarta/lahir di jakarta/gede di jakarta/tapi belom tentu mati di jakarta

Dosa-dosa PKS

OPINI | 26 March 2013 | 18:15 Dibaca: 3582   Komentar: 58   15

PKS. Lagi-lagi PKS. Ni partai emang ga berhenti berbuat ulah. Ada aja ulahnya yang bikin gue dongkol bin sebel. Yg terakhir ini, gara-gara mentan yang dari PKS tuh, harga daging sapi, bawang, sekarang cabe, pada naik semua. Gila-gilaan naiknya. Masa bawang putih sampe 100 ribu/kg, gimana nanti enyak gue bikin soto di warung. Dinaikin harganya pembeli kabur, gak naikin rugi mulu.

Kali ini udah sebagian gue rangkum, dosa-dosa yang pernah (dan masih) diperbuat PKS, antara lain:

1. PKS ngelawan keinginan Amerika Serikat

Ini nih. Tingkatannya dah dosa besar. Gimana nggak, Amerika gitu loh, penguasa dunia, superpower ekonomi, militer, teknologi, bla…bla..bla.. Indonesia sendiri dah lama jadi negara bagian ke 51 dari AS. hehehe. Tercatat semenjak tahun 1967 setelah Pemerintah menandatangani Kontrak Karya Generasi Pertama yang menandai penjajahan Freeport atas bumi Papua. Setelah itu Indonesia menjadi surga bagi korporasi raksasa multiinternasional, seperti Exon, Freeport, Caltex, British Petroleum, Chevron, dll. Para korporat ini bisa dengan sesuka hatinya menghisap harta kekayaan bumi Indonesia ke negaranya masing-masing dan untuk kemakmuran dirinya, sementara Indonesia hanya diberi remah yang bernama bagi hasil dan retribusi daerah serta pajak seadanya yang apabila ditotal tidak akan cukup untuk reklamasi kehancuran alam akibat proses penambangan.

Selain Pertambangan, korporasi ular berbisa ini juga masuk di bidang pangan atas nama Impor. Ini nih biang keladi kemiskinan petani di Indonesia. Atas nama kebutuhan pangan dalam negeri, Pemerintah ngambil jalur pintas dengan jalan beli dari luar negeri alias impor. Aneh ya pemerintah ini, bumi Indonesia sedemikian subur tapi semua-mua impor. Kedelai, daging, bawang, cabe, buah, sampe daleman di badan juga impor. Emang sih, kerja keras itu susah, capek, lama dan kudu sabar. Enakan impor. duitnya duit rakyat, tinggal beli, apalagi ada margin buat importir-importir tengik itu. Jadi dah kuota Impor sebesar-besarnya.

Naaah…mulai Zaman Mentan dipegang PKS ini nih, mulai berani Indonesia ngebatesin keran impor dari Amerika, khususnya Daging, Buah dan produk agrikultur lain. Contoh: daging sapi, sebelum 2010 , kuota impor daging sapi masih di atas 50 persen. Lalu, tahun 2011 turun menjadi 35 persen, 2012 sebesar 19 persen, dan target 2013 sebesar 15 persen. Dan kalo masih dia yang jadi mentan nih, rencananya¬† 2014 bakalan cuma dikasih 10 persen dari total kebutuhan dalam negeri. Sisanya dari mana?? jadinya mahal lagi doonk?? ya logikanya sih kaga donk abang none encing enyak babe,¬† soalnya impor itu cuma untuk menuhin permintaan industri kayak perhotelan dan restoran, maklum dah lidahnya cocoknya sama sapi bule, gak cocok ma sapi jawa & bali kayak punya kita, sisanya ya dari peternak lokal yang menuhin pasar lokal pake sapi lokal juga. nah liat tuh, siapa yang untung siapa yang buntung, yang untung peternak lokal donk, yang buntung si bule-bule itu. Biasa dikasih banyak, eh disunat bagiannya. Ya udah dah, centeng-centengnya pada ngamuk semua, jadi deh supply sapi dalam negeri dimainin. Diborong semua, ditimbun, sampe persediaan dalam negeri sedikit. Yang berlaku hukum pasar kalo begini, persediaan sedikit harga naik. Begitu. Itu juga yang kejadian sama bawang, cabe, apalagi dah buat besok. Tujuannya satu nih. Biar impor lagi, kalo g bisa, Mentan nya deh yang ditendang, berani ngelawan big boss.

2. Susah nyari kader parpol nya yang korup

LHI? lu cari dah tuh KPK boroknya dimana. Ketangkep tangan? dari hongkong. Yang ketangkep si AF, kenapa jadi LHI yang diseret. Ibaratnya nih, ada orang yang pake nama ente buat minta duit ke orang, padahal ente kagak kenal ma nih orang yang nyatut, tiba-tiba tanpa ditanya lagi, ente dicokok polisi karena kata polisi uangnya buat ente. Nyolot ga ente kalo begini? mau pake apalagi dalilnya KPK? pengaruh? gara-gara LHI Presiden PKS, dia bebas nyuruh Mentan buka Impor buat PT anu-anu. Aduuuhhh…emangnya nih mentan gak punya bos apa, bos nya kan SBY Presiden RI, masa mau SBY takluk ma LHI? ogah la yauww kata SBY. Terakhir KPK sampe ngobok-ngobok AD/ART nya PKS, emangnya mau ngadain Munas Luar Biasa ya KPK ini.

Lah terus emang kenapa sih PKS kudu harus korup? Lha emang harus gitu, partai tuh kudunya jadi tempat koruptor, karena politik itu tempatnya orang-orang kotor yang suka asal maen sosor biar gampang buat setor. Contoh tuh Demokrat, PDIP, Golkar. Itu baru parpol sejati, karena korup berkali-kali. Apalagi si Demokrat, mumpung lagi berkuasa, sikaaat semua.

Jangan kayak PKS ini. Masa partai jadi tempat pengabdian? yang bener aja.

3. Kepedulian terhadap warga nomor wahid

Bukan ngomongin Alm. Gusdur nih. Tapi kepeduliannya ma warga yang bikin gue tambah gondok. Padahal kan gak lagi musim pemilu, ngapain sih ngurusin warga kebanjiran, kebakaran, ngadain sembako murah, bimbel gratis, advokasi ke birokrasi, sampe bedah rumah segala. Kudunya mah partai dateng 5 taun sekali. Musim kampanye. titik. Ngasih selembar 50 ribuan, trus dapet deh suara. Modalnya cuma koar-koar doang, tebar janji manis, tebar pesona biar rakyat jadi klepek-klepek. Meskipun ntar jadinya malah tambah sengsara. Emang gue pikirin! kata partai. Yang penting menang dulu woyy.

Yang terakhir bukti kepeduliannya nih, pas kebakaran di Tambora kemaren. Meskipun abis dicaci-maki, tetep aja kader-kadernya pada cool. wira-wiri bantu bersihin, ngadain pengobatan gratis, nyiapin sarapan & makan malem buat korban. Gak ada matinye bener-bener nih partai. Pas gue tanya ke mpok-mpok kadernya yang lagi gedebak-gedebuk,”Mpok, duitnya dari mana sih?kok ga abis-abis kayaknya bantuin warga mulu”? “Patungan bang…” kata dia, “duit-duit kita semua”tambahnya lagi. Ehhh…buset dah..masih ada nih manusia kayak gini di zaman ini. Masya Allaahh. Kalo abang masih perjaka, mau deh yang beginian abang jadiin bini. hehehe. ngareeep.

Nah 3 itu dulu tuh, dosa-dosa PKS yang bisa gue rangkum buat disajiin ke ente-ente semua. Besok-besok kalo ada waktu, gue tambahin deh catatan dosa PKS.

Salam.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Promosi Multikultur ala Australia …

Ahmad Syam | | 18 April 2014 | 16:29

Sesat Pikir Koalisi …

Faisal Basri | | 18 April 2014 | 19:08

Liburan Paskah, Yuk Lihat Gereja Tua di …

Mawan Sidarta | | 18 April 2014 | 14:14

Untuk Capres-Cawapres …

Adhye Panritalopi | | 18 April 2014 | 16:47

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Kue Olahan Amin Rais …

Hamid H. Supratman | 12 jam lalu

Puan Sulit Masuk Bursa Cawapres …

Yunas Windra | 12 jam lalu

Misteri Pertemuan 12 Menit yang Membungkam …

Gatot Swandito | 13 jam lalu

Bila Anak Dilecehkan, Cari Keadilan, …

Ifani | 15 jam lalu

Semen Padang Mengindikasikan Kemunduran ISL …

Binball Senior | 17 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: