Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Palti Hutabarat

Hanya ingin berbagi reportase dan opini. Semoga bermanfaat bagi semua kompasianer. Staf Perkantas Riau. Inisiator Jaringan selengkapnya

Manuver Politik PKS di Awal Tahun 2013

OPINI | 02 January 2013 | 05:08 Dibaca: 1238   Komentar: 21   3

Seperti tidak mau kalah dengan partai lain, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) langsung melakukan manuver politik di awal tahun 2013. Agus Chaerudin (35), pria asal Garut, Jawa barat, seorang office boy Bank Syariah Mandiri cabang Kalimalang, Bekasi, akan diusung menjadi calon legislatif PKS.

Agus memang menjadi sosok yang terkenal saat ini. Hal ini terjadi karena sikapnya yang jujur. Ia menemukan yang Rp 100 juta di tempat sampah kantornya, namun tidak lantas mengambilnya. Sebaliknya, dia mengembalikan uang tersebut ke manajemen bank. Berkat kejujurannya, Agus telah mendapat hadiah pergi ibadah umrah gratis dari PKS.

“Kita pertimbangkan untuk bakal calon anggota dewan, dan pengurus DPD Garut, juga di sini,” ujar Presiden DPP PKS Luthfi Hasan Ishaaq di kantor DPP PKS di jalan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Selasa (1/1/2013) (kompas.com).

Sikap PKS ini memang bisa dinilai menjadi langkah politik PKS untuk kembali mengusung nilai kejujuran. PKS sepertinya ingin kembali dikenal sebagai partai jujur dan bersih sesuai dengan baju putih yang menjadi kebanggaannya. Hal ini penting dilakukan PKS karena beberapa kader PKS terlibat kasus korupsi.

Mengusung nama Agus sebagai daftar calon legislatif PKS murni merupakan strategi politik PKS. Agus bukanlah kader PKS yang direkrut dari awal dan mungkin tidak terlalu paham dengan perpolitikan dan juga pemerintahan. Karena Agus hanyalah tamatan SMEA dan jarang bersentuhan dengan politik.

Jika melihat apa yang dilakukan PKS kepada Agus, maka besar kemungkinan PKS akan banyak melakukan politik pragmatis dan mulai meninggalkan politik kaderisasi. Akan banyak calon legislatif dari PKS merupakan orang terkenal yang bukan kader asli PKS. Hal ini semata-mata dilakukan demi meraup suara sebanyak-banyaknya.

Hal seperti ini sepertinya tidak hanya akan dilakukan oleh PKS, tetapi juga oleh partai lain. Sistem kaderisasi semakin ditinggalkan dan memilih langkah pragmatis demi meraih kekuasaan. Hal inilah yang pada akhirnya membuat legislatif kita dipenuhi orang terkenal tapi miskin kemampuan sebagai legislator.

Oleh karena itu, saya berharap kita sebagai pemilih, mampu melihat calon legislator bukan hanya dari keterkenalannya, tetapi dari kemampuannya.

Salam.

Tags: politik freez pks

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ajib! Motor Berbahan Bakar Air …

Gapey Sandy | | 22 September 2014 | 09:51

MTQI ke XV Menyatukan Dunia yang Terbelah …

Syaripudin Zuhri | | 22 September 2014 | 10:49

Baru Kali Ini, Asia Kembali Percaya …

Solehuddin Dori | | 22 September 2014 | 10:05

Salah Kaprah Tentang Tes Psikologi …

Muhammad Armand | | 22 September 2014 | 10:49

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 18:06


TRENDING ARTICLES

Keluarga Korban MH17 Tolak Kompensasi dari …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

PKS antara Pede dan GR …

Ifani | 10 jam lalu

Sopir Taksi yang Intelek …

Djohan Suryana | 11 jam lalu

2 Tahun di Kompasiana Membukukan Sejumlah …

Thamrin Sonata | 13 jam lalu

Gajah Berperang Melawan Gajah, …

Mike Reyssent | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: