Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Akky

Berusaha dan Berdoa. Mengagumi Pagi. Kadang Membaca Buku. www.beckinspiration.blogspot.com

Menjaga Kepedulian di Tengah Tekanan Hidup

OPINI | 23 December 2012 | 11:23 Dibaca: 296   Komentar: 0   0

13562382771958460327Saya masih ingat sebuah kata bijak yang tak pernah hilang dari ingatanku “ kehidupan yang  bermakna adalah hidup untuk melayani orang lain”. Kata indah dan bijak, yang merupakan jalan hidup para nabi dan para bijak sepanjang masa, yang mengabdikan kehidupan mereka untuk orang lain, tentu kita akan tersontak dengan kenyataan tersebut, bahwa ada manusia yang pernah hadir dibumi mendermakan diri untuk kehidupan di sekitar mereka, ia adalah kisah heroik, yang selalu terpatri dalam sejarah kemanusiaan dan akan tetap dikenang sepanjang masa.

Dalam sejarah orang-orang besar yang pernah hidup, kepedulian adalah semangat hidup, sekaligus memotivasi mereka untuk tetap bertahan dalam tekanan dan getirnya kehidupan yang mereka jalani, ada kekuatan yang tersembunyi yang membuat mereka bertahan, sehingga bisa menularkan pada orang lain disekitarnya, tentunya bukan materi yang mendorong para bijak tersebut untuk bersikap dan bertindak demikian, tetapi mereka menjadikan pengabdian pada sesama sebagai jalan hidup mereka, ada keyakinan untuk menumbuhkan sikap dan prilaku mereka, mereka termotivasi oleh nilai-nilai ketuhanan dan kemanusiaan, yang merupakan kebahagian tersendiri bagi mereka.

Kita mungkin akan merasa aneh dengan sikap dan prilaku seperti itu sekarang, dimana nilai individualitas dan egolah yang mengendalikan sebagian besar individu untuk bertindak dan berbuat, yang ada hanya ego, persaingan dan mengorbankan satu sama lain, untuk berebut jatah dan sumber kuasa, ia bias dalam bentuk harta, jabatan, kedudukan dan status sosial. Kepedulian dan kepekaan hanya bagian terkecil dari sikap individu modern, yang hanya sering dianggap sebagai penghambat dan penghalang untuk meraih sukses.

Tapi bagaimana dengan sebagaian dari kita yang berusaha untuk tetap peduli dan menanam kepekaan sosialnya ditengah kehidupan yang semakin keras, penuh intrik ini, kita mungkin akan dianggap sebagai orang yang sok peduli, dan mungkin juga sebagian yang lain akan mencemooh sebagai tindakan yang tak berguna, dan sebagian yang lain mengatakan  mendingan urus saja diri yang payah itu, dari pada peduli dengan kehidupan orang lain. Apa jadinya jika sikap individualitas dan sikap acuh telah merasuki sebagian dari kita, apa jadinya jika pemerintah sudah mulai acuh dengan rakyatnya,, akan menjadi bahaya yang selalu mengintai kita, karena tak ada lagi sikap kritis kita dalam melihat hal-hal yang terjadi di sekita kita, karena tanpa kepedulian dan kepekaan, tak akan muncul sikap kritis dan kecendrungan untuk memperbaiki diri, dan itu juga merupakan celah yang lebar untuk di masuki dan susupi oleh orang-orang yang memang punya keinginan untuk memecah belah, dan dengan leluasa menebar fitnah dan provokasi.

Kita mestinya takut dan waspada akan munculya sikap-sikap individualistis dan cuek (acuh) dalam lingkungan kita, ia adalah salah satu biang kerok kerusakan dan anarkisme, akan menimbulkan berbagai penyakit sosial dan kerusakan moral,  tanpa sikap peduli dan sikap kritis, maka akan membuat masyarakat kita masuk dalam jurang dogma yang menghambat pikiran dan prilaku mereka, menerima tanpa sikap kritis, tentunya bukan itu yang di harapkan. Karena masyarakat yang maju adalah kumpulan individu yang terbuka dalam banyak hal, tetapi selektif dan kritis dalam menilai dan menerimanya, dan itu tak akan muncul jika kepekaan dan rasa peduli tidak di  hadirkan pada diri dan masyarakat kita.


Saya juga memuatnya disini,

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kisah Haji Warto tentang Lumpur Lapindo …

Windu Andhika | | 17 April 2014 | 14:58

Introspeksi Pascapemilu (Kado buat Caleg …

Nurjanah Nitura | | 17 April 2014 | 11:14

Tahan Nafas di Kereta Gantung Ngong Ping …

Eddy Roesdiono | | 17 April 2014 | 15:42

Parkir Sebabkan PAD Bocor …

Eta Rahayu | | 17 April 2014 | 14:54

Inilah Pemenang Kompasiana - ISIC 2014 Blog …

Kompasiana | | 17 April 2014 | 15:52


TRENDING ARTICLES

Meski Tak Punya Ijin, JIS Berani Menolak …

Ira Oemar | 12 jam lalu

Agar Tidak Menyusahkan di Masa Tua …

Ifani | 19 jam lalu

Menguji Nyali Jokowi; “Say No to …

Ellen Maringka | 19 jam lalu

Dinda, Are You Okay? …

Dewi Nurbaiti | 20 jam lalu

Pelajaran Mengenai Komentar Pedas Dinda …

Meyliska Padondan | 20 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: