Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Pancasila sebagai kepribadian bangsa

OPINI | 17 October 2012 | 23:20 Dibaca: 11650   Komentar: 0   0

PANCASILA SEBAGAI KEPRIBADIAN BANGSA

Di Era globalisasi yang sedang terjadi seperti sekarang ini , cenderung melebur semua identitas menjadi satu, yaitu tatanan dunia baru. Masyarakat Indonesia ditantang untuk makin memperkokoh jatidirinya. Bangsa Indonesia pun dihadapkan pada problem krisis identitas . faktanya sering kita jumpai masyarakat Indonesia yang dari segi perilaku sama sekali tidak menampakkan identitas mereka sebagai masyarakat Indonesia. Padahal bangsa ini mempunyai identitas yang jelas, yang berbeda dengan kapitalis dan komunis, yaitu PANCASILA.

Maka, seharusnya seluruh perilaku, sikap, dan kepribadian adalah berlandaskan kepada nilai-nilai Pancasila. Dengan begitu kita bias menjadi bangsa yang besar tetapi masyarakat Indonesia tidak menampilkan identitas ini sesungguhnya berarti Pancasila tidak dilaksanakan dalam berkehidupan di masyarakat, seolah tidak adanya apresiasi yang dilandaskan jiwa nasionalisme oleh bangsa ini, sungguh ironis.

Pancasila sebagai kepribadian bangsa Indonesia diwujudkan dalam sikap mental dan tingkah laku serta amal perbuatan sikap mental. Sikap mental dan tingkah laku mempunyai cirri khas artinya dapat dibedakan dengan bangsa lain. Ciri khas ini lah yang dimaksud dengan “KEPRIBADIAN”.

Bangsa indonesia secara jelas dapat dibedakan dari bangsa-bangsa lain. Apabila kita memperhatikan tiap sila dari pancasila, maka akan tampak dengan jelas bahwa tiap sila pancasila itu adalah pencerminan dari bangsa kita.terdapat kemungkinan bahwa tiap tiap sila bersifat UNIVERSAL yang juga dimiliki oleh bangsa-bangsa lain di dunia ini, akan tetapi kelima sila yang merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan itulah yang menjadi ciri khas bangsa Indonesia.

Oleh karena itu yang terpenting adalah bagaimana kita memahami, menghayati dan mengamalkannya dalam kehidupan. Tanpa ini maka pancasila hanyalah sekedar rangkaian kata –  kata yang tercantum dalam UUD 1945 yang merupakan perumusan yang beku dan mati serta tidak memiliki arti penting dalam kehidupan bangsa Indonesia.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Reklamasi, Mengubah Batuan Menjadi Hutan! …

Rijal Fahmi Mohamad... | | 30 January 2015 | 17:41

Andi Widjayanto, “Perdana …

Hendrik Riyanto | | 31 January 2015 | 03:22

Bobot Tulisan Akademis & Fungsi Catatan …

Nararya | | 30 January 2015 | 19:33

Luis Figo, Presiden FIFA dan Ketum PSSI …

Hadi Santoso | | 30 January 2015 | 14:06

Semburat Ungu Segenggam Abu …

Marina | | 30 January 2015 | 02:34


TRENDING ARTICLES

Sikap Budi Gunawan yang Membuat Kita Semakin …

Daniel H.t. | 11 jam lalu

Sekilas Tentang Praperadilan …

Hendra Budiman | 13 jam lalu

PDIP Harus Menyadari bahwa Jokowi Bukan …

Opa Jappy | 14 jam lalu

Prabowo Bertemu Jokowi, KIH Konsolidasi …

Cindelaras 29 | 20 jam lalu

Inul Daratista Ngebor Airmata …

Arief Firhanusa | 20 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: