Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Iwan Kodrat

Jangan berdiri dibelakangku, aku tak mau diikuti Jangan Berdiri didepanku, aku tak mau mengikuti Berdirilah disampingku, kita selengkapnya

Tiga Cagub Lampung Terpopuler

REP Dibaca: 909   Komentar: 0   0

Hasil rekapitulasi survey secara acak di setiap kelurahan/desa yang dilakukan Lembaga Independen Survei (LIS) pada 14 kabupaten/kota, tercatat tiga calon gubernur Lampung yang terpopuler di masyarakat. Tiga cagub yang terpopuler itu yakni, Sekda Provinsi Lampung Ir Berlian Tihang, Walikota Bandarlampung Drs H Herman HN MM dan Ketua DPD I Partai Golkar Lampung M Alzier Dianis Thabranie.

Sekda Provinsi Lampung, Berlian Tihang sebagai calon gubernur Lampung 2013-2018 raihan suara 26,55 persen dari 333 responden. Sementara Walikota Bandarlampung Herman HN yang program kerjanya nyata dan terlihat jelas hasil kerjanya memimpin Kota Tapis Berseri memperoleh 19, 73 persen dari 248 responden. Sedangkan Ketua DPD I Partai Golkar Lampung, Alzier Dianis Thabrani memperoleh 13,36 persen dari 168 responden. Semenatara urutan keempat dan kelima Danrem 043/Gatam Amalsyah Tarmizi dan Bupati Tulangbawang Abdurachman Sarbini.

Sedangkan untuk calon wakil Gubernur Lampung terpopuler versi LIS, diraih bos Mall Kartini, Hartarto Lojaya dengan 21,17 persen dari 265 responden. Untuk calon wakil gubernur terpopuler kedua diraih Zulkifli Anwar dengan 18,22 persen dari 228 responden. Sementara, Bupati Lampung Selatan, Rycko Menoza sebagai calon wakil gubernur terpopuler ketiga dengan 16,67 persen dari 207 responden.

Direktur Eksekutif LIS, Erwin Syahir, pada siaran pers, Rabu (10/10) mengatakan, dalam pengambilan sampel, LIS menerapkan prinsip probalitas sehingga dengan teknik tersebut tiap calon yang di survey mempunyai peluang yang sama untuk dipilih atau tidak oleh responden. “Responden yang diambil dari jenis kelamin laki-laki dan perempuan yang terlah berumur di atas 17 tahun atau sudah menikah, serta dari berbagai profesi masyarakat yang berdomisili tetap di Provinsi Lampung,” kata Erwin.

Menurut Erwin, pengukuran pendapat dilakukan secara acak hanya dengan melibatkan sedikit responden tanpa melibatkan semua anggota populasi, sehingga hasil survey dapat digeneralisasikan sebagai representative populasi. “Tingkat kesalahan (Margin Eror) pada survey ini juga relative rendah hanya 3 persen,” jelasnya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Bukan Gus Dur …

Hendra Budiman | | 29 January 2015 | 16:02

Pertemuan Presiden Jokowi dengan Prabowo …

Wisnu Aj | | 29 January 2015 | 14:08

Menikmati Pesona Sumatera: (4) Danau Toba …

Ridzki Januar Akbar | | 29 January 2015 | 19:28

Pengaruh Politik pada Kuliner …

Herulono Murtopo | | 29 January 2015 | 20:01

Matinya Seorang Tua Berkantung Tebal …

Bowo Bagus | | 29 January 2015 | 09:13


TRENDING ARTICLES

Besok KPK Periksa BG, Besok Jumat Kramat, …

Suhindro Wibisono | 10 jam lalu

Bangga kepada Pak Prabowo, Juga kepada Pak …

Topik Irawan | 11 jam lalu

Joko Widodo-Prabowo Bikin Aku Iri …

Muhammad Armand | 12 jam lalu

Jokowi Bertemu Prabowo, Dua Lecutan untuk …

Rizal Amri | 15 jam lalu

Misalnya Jokowi Dilengserkan …

Jeba | 16 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: