Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Sunardi Purwanda

Saat ini sedang belajar di Program Pascasarjana Ilmu Hukum Universitas Diponegoro (UNDIP) Semarang

Kriteria Ideal Pemimpin Bangsa (Bagaimana Kriteria Anda?)

OPINI | 04 September 2012 | 15:11 Dibaca: 754   Komentar: 2   0

Akhir-akhir ini para Partai Politik telah mendaftarkan verifikasi partai-partainya yang akan bertarung pada Pilpres Tahun 2014. Tentunya para parpol ini lah nantinya yang akan mengusung pemimpin bangsa untuk Indonesia 5 tahun ke depan. Sudah adakah calon Pemimpin Bangsa bagi para kompasianer?.

Teringat sebuah kalimat tentang “kriteria ideal” seorang pemimpin besar yang di ungkapkan oleh Eri Sudewo (pendiri Dompet Dhuafa) dalam bukunya yang berjudul “Character Building untuk Indonesia yang Lebih Baik” [saran; layak untuk kita baca], beliau menuliskan kurang lebih seperti ini “kriteria pemimpin yang ideal adalah pemimpin yang sederhana, jujur, disiplin, tidak egois dan visioner”.

Sifat kesederhanaan mutlak untuk sebuah pengabdian, tidak mengagungkan sebuah jabatan, jujur dalam menjalankan amanah, disiplin dalam bertindak, mementingkan kepentingan rakyat serta visioner dalam mencapai tujuan kesejahteraan rakyat. Sangat ideal bagi Indonesia masa kini, karena kalau kita berkaca dari kepemimpinan bangsa kita dewasa ini masih jauh dari sebuah cita-cita tujuan bernegara. Kemiskinan masih melanda, Pendidikan yang tidak merata, kesehatan belum terjangkau dan sebagainya.

Seorang pemimpin yang bijak haruslah lebih memahami keadaan orang yang ia pimpin, bukan malah sebaliknya orang yang di pimpin mesti memahami keadaan sang pemimpinnya dari sebuah rutinitas pidato curhat tentang kegalauan bangsa ini. Karena bagaimanapun juga orang yang memimpin adalah orang yang telah di berikan kepercayaan penuh kepada orang yang di pimpin untuk menjalankan sebuah amanah dan tanggung jawab penuh bernegara.

Ada sebuah contoh yang  di kemukakan oleh buku character building tersebut, tentang seorang atasan yang seringkali memarahi ketimbang memberikan sebuah apresiasi kepada bawahannya. Hingga akhirnya ketika sang Pimpinan meminta untuk di buatkan kopi oleh bawahannya, sang bawahan meludahi kopi tersebut dan mengaduknya dengan gula hingga tercampurlah menjadi satu racikan yang sangat “waaoow”, sebuah kemenangan berarti tentunya bagi bawahan tersebut.

Sebenarnya berkaca dari contoh di atas kita bisa simpulkan bahwa seorang pemimpin bukanlah orang yang mesti di takuti, karena bagaimanapun ia layak untuk kita segani sebagai pemimpin yang mampu memberikan contoh dalam sebuah kehidupan. Maka seorang pimpinan yang ditakuti layaknya bukan seorang pemimpin yang ideal, mesti kita ketahui bersama “dalamnya lautan bisa kita selami namun dalamnya hati seseorang siapa yang tahu?”, oleh karena itu seorang presiden mesti peka terhadap rakyatnya, apabila tak ingin ada sebuah pembalasan dari bawah.

Mari kita sama-sama mencermati para calon pemimpin bangsa menurut analisa, persepsi serta kriteria masing-masing yang nantinya menjadi pilihan di pilpres mendatang, jadikan pilpres mendatang sebagai momentum awal kebangkitan Bangsa untuk kesejahteraan rakyat yang adil dan makmur sesuai dengan tujuan bernegara.

[Dikembangkan dari bacaan Eri Sudewo, 2011. Character Building; Untuk Indonesia Yang Lebih Baik]

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kisah Haji Warto tentang Lumpur Lapindo …

Windu Andhika | | 17 April 2014 | 14:58

Introspeksi Pascapemilu (Kado buat Caleg …

Nurjanah Nitura | | 17 April 2014 | 11:14

Tahan Nafas di Kereta Gantung Ngong Ping …

Eddy Roesdiono | | 17 April 2014 | 15:42

Parkir Sebabkan PAD Bocor …

Eta Rahayu | | 17 April 2014 | 14:54

Inilah Pemenang Kompasiana - ISIC 2014 Blog …

Kompasiana | | 17 April 2014 | 15:52


TRENDING ARTICLES

Meski Tak Punya Ijin, JIS Berani Menolak …

Ira Oemar | 5 jam lalu

Agar Tidak Menyusahkan di Masa Tua …

Ifani | 13 jam lalu

Menguji Nyali Jokowi; “Say No to …

Ellen Maringka | 13 jam lalu

Dinda, Are You Okay? …

Dewi Nurbaiti | 13 jam lalu

Pelajaran Mengenai Komentar Pedas Dinda …

Meyliska Padondan | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: