Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Bahroel Ulum

Life is Bitter like Black Coffee, After the waste down, will Feel Good. Just a mouthpiece selengkapnya

Gerakan Anti FPI (Front Pembela Islam)

OPINI | 14 February 2012 | 14:25 Dibaca: 2186   Komentar: 3   0

Front Pembela Islam (FPI) adalah sebuah organisasi massa Islam bergaris keras yang berpusat di Jakarta.

Selain beberapa kelompok internal, yang disebut oleh FPI sebagai sayap juang, FPI memiliki kelompok Laskar Pembela Islam, kelompok paramiliter dari organisasi tersebut yang kontroversial karena melakukan aksi-aksi “penertiban” (sweeping) terhadap kegiatan-kegiatan yang dianggap maksiat atau bertentangan dengan syariat Islam terutama pada masa Ramadan dan seringkali berujung pada kekerasan.

Organisasi ini dibentuk dengan tujuan menjadi wadah kerja sama antara ulama dan umat dalam menegakkan Amar Ma’ruf dan Nahi Munkar di setiap aspek kehidupan.

Latar belakang pendirian FPI sebagaimana diklaim oleh organisasi tersebut antara lain:

1. Adanya penderitaan panjang ummat Islam di Indonesia karena lemahnya kontrol sosial penguasa sipil maupun militer akibat banyaknya pelanggaran HAM yang dilakukan oleh oknum penguasa.

2. Adanya kemungkaran dan kemaksiatan yang semakin merajalela di seluruh sektor kehidupan.

3. Adanya kewajiban untuk menjaga dan mempertahankan harkat dan martabat Islam serta ummat Islam.

FPI menjadi sangat terkenal karena aksi-aksinya yang kontroversial sejak tahun 1998, terutama yang dilakukan oleh laskar paramiliternya yakni Laskar Pembela Islam . Rangkaian aksi penutupan klab malam, tempat pelacuran dan tempat-tempat yang diklaim sebagai tempat maksiat, ancaman terhadap warga negara tertentu, penangkapan (sweeping) terhadap warga negara tertentu, konflik dengan organisasi berbasis agama lain adalah wajah FPI yang paling sering diperlihatkan dalam media massacitation needed.

Disamping aksi aksi FPI yang identik dengan anarkis, FPI juga melakukan kegiatan sosial kemasyarakatan, diantaranya :

Melibatkan diri dalam aksi-aksi kemanusiaan antara lain pengiriman relawan ke daerah bencana tsunami di Aceh, bantuan relawan dan logistik saat bencana gempa di Padang dan beberapa aktivitas kemanusiaan lainnya, yang menurut Ketua Majelis Tanfidz FPI jarang diekspos oleh media nasional.

Tindakan FPI sering dikritik berbagai pihak karena tindakan main hakim sendiri yang berujung pada perusakan hak milik orang lain.

Seharusnya Polri adalah satu-satunya intitusi yang berhak melakukan hal tersebut dijawab dengan pernyataan bahwa Polri tidak memiliki insiatif untuk melakukannya.

Rizieq, sebagai ketua FPI, menyatakan bahwa FPI merupakan gerakan lugas dan tanpa kompromi sebagai cermin dari ketegaran prinsip dan sikap. Menurut Rizieq kekerasan yang dilakukan FPI dikarenakan kemandulan dalam sistem penegakan hukum dan berkata bahwa FPI akan mundur bila hukum sudah ditegakkan.

Karena aksi-aksi kekerasan itu meresahkan masyarakat, termasuk dari golongan Islam sendiri, beberapa ormas menuntut agar FPI dibubarkan.

Menurut mereka walaupun FPI membawa nama agama Islam, pada kenyataannya tindakan mereka bertentangan dengan prinsip dan ajaran Islami, bahkan tidak jarang menjurus kevandalisme.

Sedangkan menurut Pengurus FPI, tindakan itu dilakukan oleh oknum-oknum yang kurang / tidak memahami Prosedur Standar FPI.

Bahkan baru baru ini sedang gencar gencarnya pemboikotan terhadap FPI dengan banyaknya bermunculan gerakan yang menyatakan pembubaran FPI, Indonesia Tanpa FPI dan banyak lagi yang lainnya.

Tanpa membawa serta mengatasnamakan RAS, kiranya hal yang dilakukan oleh FPI banyaklah positifnya, hanya sebagian besar aksinya selalu ditunjukkan dengan gerakan yang anarkis. Bukan tanpa alasan hal itu dilakukan, mungkin dikarenakan pemerintah sudah tidak bisa diajak duduk bersama untuk menyelesaikan permasalahan di negeri ini, maka mereka bertindak demikian.

Dengan bermunculannya gerakan anti FPI apakah akan menyelesaikan masalah yang dihadapi negeri ini? Suati hal yang tak mungkin terjadi dengan cepat, malah hanya akan menambah persoalan baru dan menambah buramnya potret kehidupan anak bangsa.

Justru yang terjadi akan adanya gerakan saingan yang ujungnya akan memecah belah persatuan bangsa. Biarkanlah mereka berjuang dengan cara mereka dan kita berjuang dengan cara kita.

Satu hal yang perlu di waspadai adanya penyusup yang sengaja memprovokasi untuk mengesampingkan isue yang ada yang akhirnya akan memecah belah persatuan. Jangan lihat sisi negatif yang tak seberapa bila dibanding dengan nilai positif yang terkandung didalamnya.

Marilah bersatu menuju Indonesia lebih baik.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Jadi Presiden dengan 70,99 Juta Suara …

Politik14 | | 22 July 2014 | 18:33

Prabowo Mundur dan Tolak Hasil Pilpres Tidak …

Yusril Ihza Mahendr... | | 22 July 2014 | 17:27

Mudik? Optimalkan Smartphone Anda! …

Sahroha Lumbanraja | | 23 July 2014 | 02:49

Apakah Rumah Tangga Anda dalam Ancaman? …

Agustinus Sipayung | | 23 July 2014 | 01:10

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: